Artikel ini telah dilihat : 142 kali.
01 Nov 2019

UIN Antasari Gelar 2nd Antasari International Conference (AIC) Tahun 2019

Banjarmasin – Rektor UIN Antasari Banjarmasin Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA secara resmi membuka kegiatan 2nd Antasari International Conference (AIC) Tahun 2019 yang dilaksanakan di Golden Tulip Galaxy Hotel Banjarmasin, Kamis – Jumat, 31/10/2019 – 1/10/2019. Seminar internasional ini mengangkat tema “Local and Global Islam In The Industrial Revolution 4.0” diikuti oleh ratusan pemakalah dan peserta dari berbagai perguruan tinggi seluruh Indonesia.

2nd AIC 2019 menghadirkan Prof. Jeffrey T. Kenney (DePauw University, USA), Dr. Sulliman Hasan Sulliman El Warfali (Al Refaq University, Libya), Dr. Khatijah bt Othman (USIM, Malaysia), Prof. Dr. Euis Nurlaelawati, MA (UIN Sunan Kalijaga, Yogyakarta) dan Dr. Syaifuddin Ahmad Husin, MA (UIN Antasari Banjarmasin) sebagai pembicara.

Rektor UIN Antasari dalam sambutannya mengatakan pihaknya harus memahami dunia berubah atau istilahnya disebut revolusi, dimana terjadi perubahan yang luar biasa dan tidak bisa diprediksikan. “Perubahan itu menyangkut semua aspek kehidupan, termasuk agama, gaya hidup, ekonomi, budaya, politik. Semuanya berpengaruh, termasuk perkembangan Islam sebagai fenomena sosial atau sebagai ajaran praktek keagamaan,” tandasnya.

Ditambahkan Mujiburrahman, itu semua karena adanya media baru atau social media yang membuat semuanya terhubung satu sama lain dengan mudah dan cepat serta murah.

Namun, di era globalisasi ini budaya lokal tidak berarti sama sekali hilang, termasuk budaya lokal keagamaan. “Dalam era global bagi industri 4.0 ada paradoks yang mungkin positif. Disatu sisi, mirip satu sama lain dan disisi lain terekpos ada perbedaan yang lebih intensif,” lanjutnyanya.

Dua sisi harus dipahami dan kemudian dikelola dengan baik. Para akademisi harus mempelajari dengan serius dan memberikan pencerahan kepada masyarakat. “Jangan sampai akibat-akibat negatif yang terjadi” tegas Mujib.

Pada acara pembukaan ini juga mengundang Walikota Banjarmasin yang mana dalam kesempatan itu menyampaikan rasa terima kaih dan mendukung kegiatan ini dalam rangka mendukung program pemerintah kota Banjarmasin, memajukan SDM dan memperkenalkan budaya dan pariwisata Kota Banjarmasin.

Ditempat terpisah, Ketua Panitia Pelaksana, Noor Hasanah, MA mengatakan, peserta seminar tidak hanya berasal dari univesitas di Kalsel juga seluruh Indonesia. “Peserta yang ikut seminar tidak sembarangan, harus mengikuti seleksi terlebih dahulu,” katanya.

Selain seminar, mulai sore juga dilanjutkan pemaparan 47 makalah dari berbagai daerah di Indonesia. “Sebenarnya ada 60 orang mengirim makalah, tapi kita seleksi lagi dan tidak memenuhi persyaratan seperti struktur tata bahas, kesesuain dengan tema dan lain-lain,” ungkapnya.

Dia menambahkan dalam penulisan makalah bisa menggunakan tiga bahasa, Inggris, Arab dan Indonesia. “Tindak lanjutnya, makalah yang terbaik akan dimasukkan dalam Jurnal UIN Antasari,” papar dosen Pendidikan Agama Islam UIN Antasari ini. (rdh/hdr)

Tinggalkan Balasan