Artikel ini telah dilihat : 230 kali.
18 Des 2019

Tangkal Radikalisme dan Terorisme UIN Antasari bersama FKUB Gelar Dialog Kebangsaan

Paham radikalisme dan terorisme merupakan musuh utama bagi keberlangsungan suatu bangsa dan negara, guna menangkal pemahaman tersebut terutama bagi mahasiswa di perguruan tinggi,  UIN Antasari Banjarmasin bekerjasama dengan Forum Kerukuanan Umat Beragama (FUKB) menyelenggarakan dialog kebangsaan bertema “ Mahasiswa Sebagai Generasi Emas; Selamatkan dari Paham Radikalisme dan Terorisme” di Aula Zafry Zamzam Rektorat UIN Antasari, Rabu (18/12/2019).

Kegiatan yang dimulai pukul 09.00 itu dihadiri oleh Wakil Rektor Bidan Kemahasiswaan dan Kerjasama Dr. Hj. Nida Mufidah M.Pd, Ketua Pengurus FUKB Dr. H. Mirhan A.M., M.Ag, Kepala Bagian Kelembagaan, Kerjamasama dan Humas Dra. Hj. Fauziah Hayati. M.H.I., selain itu hadir juga sebagai narasumber Dr. Wahyuddin, M.Si Kepala Forum Masyarakat Anti Narkoba Kalsel, Noorhalis Majid Kepala Ombudsman RI Perwakilan Kalsel dan Kol. Inf. Aria Prawisesa dari BINDA Kalsel. Kegiatan tersebut sedikitnya diikuti 50 orang mahasiswa UIN Antasari Banjarmasin.

Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerjasama, Nida Mufidah dalam sambutannya menyampaikan bahwa UIN Antasari mempunya beberapa program kegiatan untuk pembinaan para mahasiswa untuk melahirkan generasi emas, gerasi melenial yang dapat merespon dan bekerjasama terutama dalam menyikapi dan mencegah terjadinya radikalisme dan terorisme.

“Di UIN Antasari kita sudah sejak awal saat mereka menjadi mahasiswa UIN Antasari dalam bentuk PBAK, di situ kita bagaimana menanamkan Islam moderat dan juga cinta tanah air, kemudian ditambah juga dalam rangka pembinaannya kedepan mencegah intoleransi dan radikalisme kita memasukkan mereka pada bidang Setting Goal” ucap Nida Mufidah.

Lanjutnya, program setting goal ini bertujuan untuk melatih mahasiswa/siswi menyusun strategi dalam penyelesaian dan pencapaian keberhasilan studi di UIN Antasari dengan Metode Prinsip Specific Measurable Attainable Realistic Timely (SMART), di situ juga para mahasiswa digodok spritualnya, emosionalnya dan pemahaman bagaimana mencintai tanah air yang tentunya juga terkait dengan dimensi kerukanan antar umat beragama.

Nida Mufidah dalam hal ini sangat mengapresiasi kegiatan tersebut dan berharap dapat membangkitkan motivasi mahasiswa bagaimana pentingnya kerukunan umat beragama dan mencegah radikalisme dan terorisme.

Kemudian acara dilanjutkan dengan dialog yang dimoderatori oleh Noor Hasanah. M.A, dengan materi Negara Republik Indonesia (NKRI): Rumah Berkeadaban Religius-Keindonesian oleh Dr. Wahyuddin, M.Si, Kewaspadaan terhadap Radikalisme dan Terorisme oleh Kol. Inf. Aria Prawisesa dan materi terakhir Nilai-Nilai Kebangsaan dan Ancaman Radikalisme Oleh Noorhalis Majid, M.Si. (YAD/HDR)

Tinggalkan Balasan