Artikel ini telah dilihat : 374 kali.
06 Jan 2020

Soft Opening Klinik Kesehatan UIN Antasari

Banjarmasin – UIN Antasari menggelar Soft Opening Klinik Kesehatan UIN Antasari. Kegitan ini bertempat di halaman Gedung Klinik Kesehatan UIN Antasari, Jl. A. Yani No. Km.4,5 Kelurahan Kebun Bunga, Kecamatan Banjarmasin Timur, Kota Banjarmasin, Senin, (06/01/2020).

Dalam soft opening yang sedikitnya dihadiri 70 orang undangan, UIN Antasari bersama dengan Laboratorium Kesehatan Provinsi Kalimatan Selatan sepakat untuk menandatangani nota kesepamahan (MoU) sekaligus mengadakan pemeriksaan kesehatan sebagai awal dari pengimplementasian dari penandatangan tersebut.

Rektor UIN Antasari Banjarmasin Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A dalam sambutannya menyampaikan bahwa kebutuhan UIN Antasari untuk klinik Kesehatan ini adalah untuk memenuhi pelayanan kesehatan terutama untuk civitas akademika UIN Antasari.

“Karyawan kami disini lebih dari 400 orang, mahasiswa kami untuk saat ini lebih dari 12.000, dan yang tinggal di asrama, yang sering membutuhkan pelayanan cepat sekitar 700 orang, untuk yang ini saja sebetulnya sudah sangat banyak, kalau kita bisa melayani dengan baik dan mereka bisa percaya dengan kita, saya yakin klinik ini akan tumbuh dan berkembang dengan baik” kata Mujiburrahman.

Dalam kesempatan itu juga, Mujiburrahman menyinggung pembangunan Kampus II UIN Antasari di Guntung Manggis Banjarbaru dengan luas area 73 ha. tentunya akan menambah jumlah mahasiswa secara drastis paling tidak 2 kali lipat dari jumlah mahasiswa, karena itu layanan kesehatan akan semakin dibutuhkan.

“Kita memulai dengan yang kecil, yang sederhana, mudah-mudahan yang sederhana ini terus meningkat lebih baik kedepannya, sehingga peran kampus kita, satu sebagai pengembangan akademik dan yang kedua sebagai layanan kepada masyarakat, dua sisi ini bisa kita wujudkan bersama-sama salah satunya melalui Klinik UIN Antasari ini” pungkas Mujiburrahman.

Sementara itu, penanggung jawab Klinik Kesehatan UIN Antasari, Dr. H. Sukarni M.Ag. dalam laporannya menyampaikan bahwa klinik ini bukan klinik pertama bagi UIN Antasari, namun karena ada beberapa masalah tehnik klinik UIN Antasari berhenti selama beberapa tahun, hingga saat ini setelah dilakukan berbagai upaya untuk memenuhi berbagai persyaratan serta peningkatan fasilitas klinik dan tenaga dokter diharapkan dalam waktu dekat klinik UIN Antasari dapat beroperasi kembali untuk memenuhi pelayanan kesehatan kepada civitas akademika UIN Antasari banjarmasin.Dr. Sukarni berharap dengan kerjasama yang dilakukan ini terutama pada layanan pemeriksaan kesehatan yang telah dilakukan oleh Laboratorium Kesehatan Provinsi Kalimantan Selatan ini merupakan langkah awal beroperasinya klinik UIN Antasari secara berkelanjutan.

Lanjutnya, UIN Antasari telah melakukan komunikasi dengan BPJS Kesehatan Provinsi Kalimatan Selatan bahwa klinik UIN Antasari berpeluang untuk menjadi klinik yang berstandar nasional.

“Insya Allah semua ini secara bertahap akan kita penuhi, sehingga klinik UIN Antasari yang pada mulanya kita orientasikan untuk melayani mahasiswa dan karyawan nantinya juga bisa aksesnya kepada masyarakat sekitar” Ucap Sukarni

Tinggalkan Balasan