Artikel ini telah dilihat : 62 kali.
02 Apr 2019

Rektor: “Peringatan Isra Mikraj Perlu Dikaji Secara Ilmiah”

Selasa (2018/04/02) – Dalam rangka memperingati Isra Mikraj Nabi Muhammad SAW, Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat UIN Antasari menggelar dialog keagamaan bertema “Isra Mikraj Nabi Muhammad SAW Dalam Perspektif Ilmu Sejarah”. Menghadirkan Dr. Fuad Jabali, MA., sebagai salah satu narasumber, acara ini diikuti oleh para dosen juga mahasiswa.

Dr. Yahya MOF, sempat menjelaskan bentuk-bentuk pengabdian kepada masyarakat yang telah dilaksanakan oleh LP2M UIN Antasari. “Salah satunya desa binaan kita yaitu desa Hiyung pernah menjadi juara pertama tingkat nasional. Mahasiswa KKN yang kita kirim juga sangat diharapkan kedatangannya dalam membimbing masyarakat mualaf dan banyak lagi pengabdian yang telah dilakukan. Hari ini kita adakan lagi pengabdian dalam bentuk dialog keagamaan,” ujar ketua LP2M ini.

Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA., juga menimpali bahwa peringatan keagamaan seperti Isra Mikraj sering diadakan di kampung atau desa. “Walau begitu, ini perlu kita bicarakan secara ilmiah dan hanya UIN yang dapat melaksanakannya. Maka mulai hari ini kita memulainya dengan diskusi keagamaan yang bisa menjadi kesempatan bagi kita untuk menambah wawasan agama secara akademis dan ilmiah,” tutur Mujib.

Sementara itu, Fuad Jabali memaparkan bahwasanya peristiwa Isra Mikraj ditinjau dari perspektif sejarah sangat menarik. “Bagi muslim akan menerima karena ada iman, namun bagi non muslim tidak ada alat perabanya sehingga bagaimana menjelaskan peristiwa tersebut pada non muslim tentu tidak sama dengan dengan muslim. Isra Mikraj adalah perjalanan ganda yaitu secara horizontal dari Mekah ke Baitul Maqdis mengandung arti dari kesempitan menuju keluasan. Selanjutnya secara vertikal dari Baitul Maqdis ke Sidratul Muntaha berarti dari keluasan menuju ketinggian. Hikmah yang bisa kita dapat dari peristiwa ini yaitu keluar dari kesempitan (budaya, cara pikir, cara pandang) adalah sebuah keniscayaan untuk pertumbuhan,” jelas dosen UIN Syarif Hidayatullah tersebut. (fdh/humas)

Tinggalkan Balasan