Artikel ini telah dilihat : 85 kali.
15 Okt 2019

Ramadhan, Hadiah Yang Indah

Oleh: Wahyudi Ibnu Yusuf*

 

Apa perasaan anda jika mendapat hadiah yang indah dari orang yang dikasihi? Tentunya akan senang dan gembira. Itu perasaan yang wajar dan benar. Apalagi jika yang memberi hadiah kita adalah penguasa alam semesta, pencipta kita, Allah ‘azza wa jalla. Tentu perasaan kita makin senang dan gembira.

Ramadhan adalah hadiah yang sungguh indah dari Allah untuk kita. Hadiah untuk hamba-hamba Allah yang beriman. Di dalamnya ada keberkahan yang berlimpah. Ada satu malam yang lebih baik dari 1000 bulan yang disebut lailah al-qadar, SK penetapan malam al-qadar baru ditetap di zaman Nabi kita, Muhammad Saw, artinya hadiah agung ini untuk kita, umat Nabi Saw. Allah juga fardhukan bagi kita shaum, padahal shaum adalah jalan dan tangga agar kita menjadi takwa. Sementara ampunan Allah dan surga yang luas, seluas langit dan bumi Allah sediakan bagi hambanya yang bertakwa.  Dengan demikian tidak berlebihan jika dikatakan Ramadhan sebagai hadiah dari Allah yang sungguh indah. Tidak hanya itu, Allah dengan sifat ar-Rahman-nya juga tidak biarkan kita sendirian berjibaku melawan hawa nafsu dan musuh abadi, Iblis dan syaitan. Allah kondisikan kita untuk semangat beribadah. Buktinya, pintu-pintu surga dibuka, pintu neraka ditutup, gembong-gembong syaitan dibelenggu, dan setiap doa diijabah. Maa Syaa Allah.

 

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : كَانَ رَسُوْلُ اللهِ يُبَشِّرُ أَصْحَابَهُ، يَقُوْلُ : ” قَدْ جَاۤءَكُمْ شَهْرُ رَمَضَانَ شَهْرٌ مُبَارَكٌ فَرَضَ اللهُ عَلَيْكُمْ صِيَامَهُ، تُفْتَحُ فِيْهِ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ، وَتُغْلَقُ فِيْهِ أَبْوَابُ النَّارِ، فِيْهِ لَيْلَةٌ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ، مَنْ حُرِمَ خَيْرَها فَقَدْ حُرِمَ ” )وَهٰذَا لَفْظُ حَمَّادِ بْنِ زَيْدٍ، أَخْرَجَهُ النَّسَائِيُّ، عَنْ بِشْرِ بْنِ هِلَالٍ(

Dari Abu Hurairah r.a. ia berkata: Rasulullah s.a.w. memberikan kabar gembira kepada para sahabat beliau. Beliau bersabda: telah datang kepada kalian bulan Ramadhan, yaitu bulan yang diberkahi, Allah telah memfardhukan (mewajibkan) atas kalian berpuasa di bulan itu, di bulan itu dibukalah pintu-pintu surga dan ditutuplah pintu-pintu neraka, dan di bulan itu pula ada Lailatul Qadar (Malam Qadar) yang lebih baik dari seribu bulan”, Siapa saja yang terhalang dari kebaikan malam itu maka ia terhalang dari rahmah Tuhan (HR. al-Nasa’i).

 

Bukti lain bahwa Ramadhan adalah hadiah yang indah adalah Allah akan ampunkan dosa-dosa kita di antara dua Ramadhan. Nabi Saw bersabda:

الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ وَالْجُمْعَةُ إِلَى الْجُمْعَةِ وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ مُكَفِّرَاتٌ مَا بَيْنَهُنَّ إِذَا اجْتَنَبَ الْكَبَائِرَ (رواه مسلم)

Shalat yang lima, jum’at ke jumat dan Ramadhan ke Ramadhn adalah penebusan dosa di antaranya jika meninggalkan dosa-dosa besar (HR. Muslim)

Allah ampunkan dosa orang berpuasa di siang hari dan qiyam di malam hari. Adakah kita yang tidak berdosa? Begitu banyak pintu dan jendela dosa yang kadang terbuka. Sebagai suami kita bisa berdosa terhadap istri, sebagai ayah kita bisa berdosa kepada anak-anak kita, sebagai anak kita bisa berdoa pada ayah, bunda dan mertua kita. Sebagai tetangga kita bisa berdosa pada mereka, sebagai guru kita bisa berdosa pada murid-murid kita, sebagai pimpinan kita bisa berdosa pada bawahan kita, sebagai pejabat dan penguasa kita bisa berdosa pada rakyat kita, sebagai hamba kita pun bisa berdosa pada Allah. Karena Allah sediakan Ramadhan sebagai peleburan dosa. Ramadhan sendiri maknanya adalah hari-hari yang sangat panas membakar. Apa yang dibakar?. Dosa. Dengan apa? Dengan taubat dan amal shalih, seperti puasa, qiyam al lail, tilawah al Quran dan amal kebaikan yang lain.

Ringkasnya, kita perlu kehadiran Ramadhan. Kita rindu selalu bertemu Ramadhan. Kita gembira bertemu Ramadhan. Maka jangan sia-siakan ia. Ia pasti akan berlalu meninggalkan kita atau sebaliknya kita yang lebih dahulu meninggalkannya. Jangan sia-siakan Ramadhan. Perbanyaklah  kebaikan berupa taubat, tahanlah hawa nafsu yang mengajak maksiat, jagalah pandangan karena ia panah Iblis yang beracun, gantilah dengan memandang dan membaca al-Quran, jagalah lisan dari ghibah dan dusta, gantilah dengan  banyak zikir dan tilawah atau menyampaikan dakwah sebagai ahsanu qaulan, tahanlah kaki untuk melangkah ke tempat maksiat, bawa ia ke tempat sholat,  berbukalah dengan yang halal dan jangan balas dendam, semua diminum dan dimakan, karena hal itu bagaikan meruntuhkan istana takwa yang baru saja dibangun.

Akhirnya, semoga Allah sehatkan badan kita, kokohkan iman kita dan kuatkan tekad kita untuk mengisi detik demi detik Ramadhan dengan kebaikan dan kebaikan dan akhirnya menjadi hamba Allah yang muttaqin. Aamiin.

 

*Profil Penulis

Wahyudi Ibnu Yusuf lahir di Kandangan (salah satu Kabupaten di Kalsel) pada tahun 1981. Mulai belajar bahasa Arab sejak SMA dan semakin intensif saat menempuh studi S-1 di Banjarmasin dan S-2 di Yogyakarta. Sempat nyantri Ma’had Hunafa Banjarmasin di bawah asuhan KH. Husin Nafarin, Lc. MA. Kemudian nyantri di Ma’had Hamfara di bawah bimbingan KH. Muhammad Siddiq al Jawi dan nyantri di Ma’had ‘Ali Yogyakarta dalam program qira’atul kutub.

Ayah lima anak ini, saat ini sedang menempuh program Doktoral di UIN Antasari Banjarmasin jurusan Ilmu Syariah. Selain mengisi program-program bahasa Arab baik online maupun tatap muka beliau juga mengisi kajian rutin di Majlis Darul Ma’arif yang beliau asuh. Nomor WA beliau 085828250533.

Tinggalkan Balasan