Artikel ini telah dilihat : 30 kali.
26 Jul 2019

Pendidikan Toilet Training Bagi Anak Usia Dini

Oleh: Nuril Khasyi’in*

          Menjadi orang tua di era modern seperti saat ini mempunyai tantangan tersendiri. Kehidupan yang serba instan dan praktis tidak serta merta berdampak positif bagi tumbuh kembang seorang anak. Tingkat penggunaan diapers atau yang disebut dengan pampers cenderung meningkat dari tahun ke tahun. Penggunaan diapers dalam jangka panjang memiliki efek yang berbahaya dan akan menghambat perkembangan anak tersebut baik secara fisik maupun psikologis. Kulit anak akan mengalami iritasi dan biasanya cara berjalannya berbeda dengan anak pada umumnya (ngangkang). Selain itu, anak juga akan mengalami kesulitan untuk mengontrol keinginan untuk buang air kecil dan buang air besar, sehingga bisa mengompol di mana saja dan kapan saja. Oleh karena itulah, penting bagi orang tua mengajarkan kepada anak toilet training sejak dini.

Toilet training adalah usaha untuk melatih anak agar mampu mengontrol keinginan untuk buang air kecil dan buang air besar dengan benar dan teratur. Proses ini membutuhkan  pendampingan yang intensif terutama orang tua. Kebiasaan yang salah dalam mengontrol BAK (Buang Air Kecil) dan BAB (Buang Air Besar) akan berpengaruh terhadap kepribadian anak, yaitu: mengakibatkan anak tidak disiplin, manja, dan mengalami gangguan psikologis. Toilet training dapat diterapkan pada anak yang telah berusia 1-3 tahun. Hal ini dapat kita lihat dari kesiapan anak secara fisik dengan mengenali perasaannya yang menyatakan bahwa ia ingin BAK atau BAB. Anak akan menunjukkan perasaan ketidaknyamanannya dengan perilaku yang terlihat risih, cerewet, dan merasa kotor atau biasanya mengatakan “mama… sudah…” mama…basah…”. Sedangkan kesiapan anak secara emosi ditunjukkan dengan ketertarikannya atau memiliki rasa ingin tahu untuk menggunakan pispot atau toilet. Ia cenderung memahami kegunaan toilet atau mengkomunikasikan dengan orang tuanya menggunakan bahasa isyarat untuk menggunakan toilet tersebut.

Toilet training di dalam Islam erat kaitannya dengan bab thaharah atau bab bersuci. Tentunya hal ini tidak lepas dari yang namanya hadats kecil dan hadats besar. BAK dan BAB termasuk golongan hadats kecil, sehingga wajib bagi kita untuk membersihkannya sebelum melakukan ibadah kepada Allah SWT. Sesuai dengan kaidah fikih;

ما لا يتم الواجب إلا به فهو واجب

Artinya: Apa yang tidak sempurna kecuali dengannya maka hukumnya wajib.

Sehingga membersihkan diri setelah BAK dan BAB hukumnya wajib sebelum melaksanakan ibadah kepada Allah SWT.

Beberapa tata cara toilet training menurut ajaran Islam sebagai berikut:

  1. Mengajarkan kepada anak untuk BAK dan BAB pada tempat yang tertutup atau jauh dari pandangan orang dan menghindari tempat yang dilarang.Orang tua hendaknya membiasakan anaknya untuk BAK dan BAB di tempat yang tidak kelihatan khalayak ramai atau di tempat tertutup. Selain itu, orang tua juga memberitahukan kepada anak tempat-tempat yang dilarang seperti tempat berteduh, di saluran air yang biasa digunakan untuk minum, di tengah keramaian dan lain-lain. Hal ini bertujuan untuk menanamkan rasa malu pada diri anak. Suatu hari Rasulullah SAW melewati kuburan dan bersabda “dua pemilik kuburan ini sedang diazab dan bukan karena dosa besar. Orang pertama kalau buang air kecil tidak berhati-hati. Orang kedua adalah namnam atau tukang adu domba.”
  2. Mengajarkan kepada anak untuk tidak membawa barang yang berlafazkan nama Allah ke dalam toilet. Sikap ini bertujuan untuk melatih anak agar mengagungkan Allah SWT. Toilet adalah tempat yang kotor, sehingga kita dilarang untuk membawa barang atau sesuatu yang di dalamnya terdapat nama Allah.
  3. Membimbing anak agar membaca doa sebelum masuk dan keluar dari toilet. Sebelum masuk toilet kita hendaknya mengajarkan anak membaca doa sebagai berikut.

اَللّهُمَّ اِنِّيْ أَعُوْذُبِكَ مِنَ الْخُبُثِ وَالْخَبَائث.

Artinya : “Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari segala kejahatan dan kotoran”.

Dan ketika keluar toilet hendaknya membaca:

 

اَلْحَمْدُ الِلّهِ الَّذِيْ أَذْهَبَ عَنِّى اْلأَذَاى وَعَافَانِيْ.

 

Artinya:  “Segala puji bagi Allah yang telah menghilangkan kotoranku dan membuatku sehat”.

 

  1. Mengajarkan anak untuk masuk toilet menggunakan kaki kiri dan keluar menggunakan kaki kanan. Hal ini bertujuan untuk membiasakan kepada anak bahwa untuk memasuki tempat yang baik menggunakan kaki kanan, sedangkan ketika memasuki tempat yang kotor hendaknya menggunakan kaki kiri terlebih dahulu.
  2. Mengajarkan anak untuk melepas atau menaikkan pakaiannya ketika mendekati toilet atau di dalam toilet. Hal ini bertujuan untuk melindungi aurat anak dari khalayak ramai dan menumbuhkan rasa malu dalam diri anak.
  3. Mengajarkan anak posisi yang baik ketika dalam toilet. Orang tua hendaknya memberitahukan kepada anak bahwa ketika BAK dan BAB sebaiknya jangan berdiri, tetapi dengan posisi jongkok.
  4. Melarang anak untuk tidak berbicara. Tidak berbicara disini yaitu anak dilarang untuk berdzikir, membaca Quran, bernyanyi, bersiul, bahkan berbicara dengan orang lain kecuali dalam keadaan darurat.
  5. Mengajarkan dan membimbing anak untuk membersihkan sisa kotoran.
  • Tidak menyentuh kemaluan dengan tangan kanan

Dari Abu Qatadah Radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

وَإِذَا أَتَى الْخَلَاءَ فَلَا يَمَسَّ ذَكَرَهُ بِيَمِينِهِ وَلَا يَتَمَسَّحْ بِيَمِينِه

“Apabila kalian masuk toilet, janganlah menyentuh kemaluannya dengan tangan kanannya, dan jangan cebok dengan tangan kanannya.” (HR. Bukhari 194 dan Muslim 393).

  • Tidak berlebihan dalam menggunakan air atau tissue sekalipun.
  1. Tidak berlama-lama di dalam toilet. Orang tua hendaknya mengajarkan kepada anak agar tidak berlama-lama di dalam toilet, karena toilet adalah tempat yang sangat disukai syetan, sehingga kita hendaknya bergegas keluar ketika telah selesai. Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya toilet ini dihadiri syetan” (H.R. Ahmad dan Abu Dawud).

Orang tua diharapkan dapat menerapkan beberapa hal di atas dalam membimbing anaknya selama proses toilet training. Hal ini memang membutuhkan waktu karena harus terus diulang hingga anak terbiasa dan mandiri untuk melakukan BAK dan BAB. Selain itu, hal ini juga membutuhkan kesabaran bagi para orang tua untuk terus mendampingi anak. Keberhasilan toilet training pada anak usia dini, akan berdampak pada sikap kemandirian, menumbuhkan sikap percaya diri, dan terbiasa untuk berperilaku bersih dan teratur.

 

*Profil Penulis

Penulis adalah dosen Fakultas Syariah UIN Antasari – Banjarmasin (2013-2019). Dilahirkan pada hari jum’at, tanggal 25 Februari 1983 dari pasangan H. Ardiansyah S.Ag (Alm) dan Hj. Nurhani S.Pd di Barabai Kabupaten Hulu Sungai Tengah (HST) Kalimantan Selatan. Pada tahun 1999 penulis memberanikan diri untuk meninggalkan kampung halaman, merantau ke Martapura kota Serambi Mekkah. Di kota inilah penulis banyak mendapatkan pelajaran berharga, dari pendidikan formal dan  non formal. Formal penulis dapatkan di Islamic Boarding School for Special Program (MAKN) selama 3 tahun (1999-2002) dan non-formal di pengajian KH. Zaini bin Abd Ghani Al Banjary dan guru-guru mengaji duduk lainnya.

Setelah lulus sekolah, penulis melanjutkan ke pondok pesantren Darus Salam Martapura kurang lebih satu tahun (2003) dan kemudian memberanikan diri untuk kuliah di negeri seribu menara – Mesir, lalu selesai memperoleh gelar Sarjana (S1) pada tahun 2009 di Universitas Al Azhar – Kairo Jurusan Aqidah Filsafat. Setelah itu, penulis pulang ke Indonesia melanjutkan kuliah Magister di Universitas Gadjah Mada (UGM) Fakultas FISIPOL jurusan Internasional Relation selama dua tahun (2010-2012) For Special Program of Peace Study. Pada bulan Januari 2019 tadi, penulis berhasil menyelesaikan program doktor (S3) di UIN Antasari jurusan Pendidikan Agama Islam.

Tinggalkan Balasan