Artikel ini telah dilihat : 30 kali.
23 Jul 2019

Pendidikan Berbasis Islam Menuju Saleh-Smart Kids

Oleh: Ratna Kartika Irawati*

Dikutip dari detik.com, Azzalira Alayya Zahwa dan Alfi Fatimatuz Zahro merupakan siswa kelas X MIPA MAN 1 Kudus yang memperoleh juara 1 Madrasah Aliyah The Best and Simple Construction Rancang Bangun Mesin Otomatis Bencana dalam ajang kreasi yang diselenggarakan oleh Kemenag pada bulan November 2018. Kedua siswa tersebut merancang alat detektor erupsi yang mampu mendeteksi suhu, getaran, dan gas karbon monoksida sebagai peringatan bencana gunung meletus berbasis Short Message Service (SMS). Hal ini membuktikan bahwa siswa saat ini lebih kreatif untuk menciptakan hal-hal baru dan bermanfaat.

Fenomena tersebut merupakan bukti bahwa saat ini kita telah memasuki abad ke -21 yang membuat kita harus lebih kreatif, inovatif dan produktif untuk menghadapi tantangan di masa depan. Hal ini menjadi challenge tersendiri bagi orang tua atau guru dalam mendidik anak. Pada era ini, tidak hanya mengubah cara pembelajaran tetapi juga mengubah paradigma tentang essensial dari pembelajaran itu sendiri. Dulunya pendidikan hanya bertujuan untuk mencerdaskan anak, tetapi sekarang sudah beralih untuk membuat anak menjadi saleh-smart kids.

Mengutip dari Anies Baswedan, menyebutkan bahwa proyeksi pendidikan saat ini bertujuan pada  tiga komponen, yaitu karakter, kompetensi dan literasi. Pertama, komponen karakter, yang terdiri dari akhlak dan kinerja, merupakan kompenen pertama dan utama yang menjadi tujuan dari pembelajaran saat ini. Siswa harus mempunyai akhlak dan kinerja yang bagus. Kita tidak ingin anak didik kita menjadi anak yang cerdas tapi tidak mempunyai akhlak yang bagus atau mempunyai akhlak bagus tetapi pemalas. Kedua, komponen kompetensi yang terdiri atas berpikir kritis, kreatif, komunikatif dan kolaboratif. Ketiga, literasi yaitu keterbukaan wawasan yang meliputi literasi baca, budaya, dan teknologi. Tiga komponen tersebut harus dimiliki oleh setiap anak agar menjadi salehsmart kids. Dengan komponen karakter dapat menjadikan anak saleh, sedangkan komponen kompetensi dan literasi membuat anak menjadi smart.

Perubahan proyeksi pendidikan tersebut, membuat banyaknya sekolah-sekolah berbasis Islam bermunculan, seperti SD Islam Terpadu (SD-IT) atau SMP dan SMA global bahkan pesantren modern yang mengintegrasikan antara ilmu umum dan ilmu agama Islam. Selain perubahan paradigma, hal ini juga disebabkan oleh maraknya masalah-masalah pendidikan yang bermunculan seperti siswa membunuh gurunya (yang terjadi di Madura); peristiwa bullying antar siswa; atau tawuran antar pelajar yang tidak sedikit memakan korban. Sehingga banyak orang tua yang lebih mempercayakan anaknya untuk dididik di sekolah-sekolah berbasis Islam atau pesantren tersebut. Hal ini jelas bertujuan agar anaknya tidak hanya cerdas dalam bidang sains atau bahasa, tetapi juga mempunyai bekal ilmu agama yang kuat serta mempunyai akhlak yang baik.

Pada dasarnya pendidikan berbasis Islam mempunyai konsep dengan mengajarkan nilai-nilai keislaman pada anak sesuai dengan ajaran yang ada dalam Al-Quran dan Hadits. Selain itu anak-anak dilatih untuk mengaplikasikan doa-doa sunah dalam kehidupan sehari-hari. Bukan hanya sekedar bisa mengaplikasikan doa sebelum makan tetapi juga doa sunah yang lain. Hal ini bertujuan untuk membentuk suasana keagamaan yang melekat pada pribadi seorang anak. Selain itu juga, setiap anak diminta mengaplikasikan hadits dalam kehidupan sehari-hari, diantaranya adalah hadits At-Tirmidzi yang mengatakan bahwa “Bukanlah golongan kami orang yang tidak menyayangi yang lebih muda atau menghormati yang lebih tua”. Hadits tersebut menyuruh kita untuk saling menyayangi antar sesama dengan cara saling peduli dan berbagi. Harapannya, setiap anak dapat saling menghargai perbedaan dan peristiwa bullying dapat terhindarkan. Selain itu, anak juga dilatih untuk tawadu’ pada orang yang lebih tua sehingga dapat tercipta suasana saling menghormati.

Ada istilah yang dikatakan oleh mantan Presiden Republik Indonesia bahwa pembentukan generasi yang saleh dapat diungkapkan dengan istilah “Otak Jerman tetapi Hati Mekkah”. Istilah ini merujuk bahwa pengetahuan seorang muslim dalam bidang sains dan teknologi harus tinggi sehingga tidak ketinggalan dengan umat-umat yang lain. Tetapi seorang muslim tidak boleh meninggalkan pengetahuan/ajaran agamanya. Bukan hanya pengetahuan agama tetapi juga aplikasinya dalam kehidupan sehari-hari. Karena pengetahuan tentang sains dan teknologi yang tidak diikuti penguasaan ilmu agama yang baik maka akan sejalan dengan kerusakan moral. Terbukti dengan banyaknya orang pandai pada bidang sains dan teknologi tetapi menggunakan pengetahuannya untuk membobol sebuah aplikasi bank dan sebagainya.

Dengan demikian, pengetahuan sains-teknologi dan agama harus berjalan seiringan tidak boleh ada yang tertinggal. Hal tersebut harus dilatih sejak dini untuk membentuk karakter saleh-smart kids. Dan karakter tersebut menjadi tujuan pendidikan berbasis Islam yang sedang booming saat ini. Saleh berarti setiap anak mampu menguasai dan mengaplikasikan ajaran agama dalam kehidupan sehari-hari. Sedangkan smart berarti anak mampu menguasai ilmu sains dan teknologi dengan baik. Semuanya saling mendukung dalam mewujudkan generasi yang siap dalam menghadapi zamannya.

 

*Profil Penulis

Ratna Kartika Irawati, M.Pd, lahir di Malang, Jawa Timur pada tanggal 22 Oktober 1988. Merupakan alumni Pendidikan Kimia Universitas Negeri Malang yang lulus tahun 2010. Kemudian menjadi tutor Cambridge International Centre untuk menaungi sekolah SMP/SMA yang akan menjadi sekolah internasional. Melanjutkan sekolah Magister Pendidikan Kimia di almamater yang sama dengan Beasiswa Unggulan Dikti tahun 2011. Saat ini menjadi dosen Tadris Kimia UIN Antasari, dengan mengampu mata kuliah pendidikan seperti media pembelajaran, statistika pendidikan serta mata kulia kimia murni, yaitu Praktikum Kimia Organik. Selain itu juga, aktif sebagai editor Jurnal Tarbiyah dan Jurnal PTK (mulai 2018-sekarang), serta menjadi reviewer Jurnal Ed-Humanistics Universitas Hasyim Asya’ari Tebuireng Jombang (mulai 2018-sekarang). Dosen yang memiliki hobbi berenang ini juga aktif menulis artikel dengan ID Sinta : 6085076 (rangking 19 dari afiliasi UIN Antasari) dan Google Scholar dengan indeks h-1 https://scholar.google.co.id/citations?user=ylcOldUAAAAJGhl=en.

Tinggalkan Balasan