Artikel ini telah dilihat : 124 kali.
27 Agu 2019

Fatrawati Kumari: Potensi Radikalisme Hampir di Semua Aspek Kehidupan

UIN Antasari,  – Pusat Studi Gender dan Anak (PSGA) Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LP2M) UIN Antasari Banjarmasin bekerjasama dengan Forum Koordinasi Pencegahan Terorisme Provinsi Kalimantan Selatan gelar workshop  dengan tema “Pendidikan Anti Kekerasan, Radikalisme dan Terorisme” di Aula Zafry Zamzam (Rektorat Lantai III), Selasa (27/08/2019).

Kegiatan yang dihadiri oleh para praktisi pendidikan baik dari dalam maupun dari luar lingkungan kampus UIN Antasri dibuka oleh wakil Rektor Bidang Akademik dan Pengembangan Lembaga Dr. Hamdan, M.Pd. dan menghadirkan Dr. Syaugi Mubarak Seff M.A dari FKPT Kal-Sel dan Dr. Hj. Salamah, M.Pd ahli pendidikan UIN Antasari Banjarmasin.

Wakil Rektor I, mengatakan kegiatan ini sangat bernilai positif dalam proses pembelajaran di UIN Antasari Banjarmasin terlebih acara ini mengundang  dewan-dewan mahasiwa dari berbagai fakultas dan dari Ma’had Al-Jamiah, UIN Antasari mengemban amanah tentang Islam moderat atau yang dikenal dengan Islam Wasathiyyah dengan konsep Tasamuh (Saling Toleransi),  Ta’adul (saling berlaku adil) dan Tawazzun (Keseimbangan).

“Kita tidak ingin memaksakan syariat Islam untuk diterapkan, apalagi hanya sebagi topeng saja untuk mendapatkan kekuasaan, sepert ISIS, karnanya seperti Syiria dan Irak hancur” katanya.

Lanjut Hamdan, tentunya kita tidak ingin yang seperti ini terjadi di Indonesia dan menghancurkan Indonesa yang baru saja merayakan kemerdekan yang ke-74 tahun, tentunya untuk menjaga hal seperti ini dimulai dari lembaga pendidikan. Dan beliau memberikan apresiasi atas acara yang digelar ini yang merupakan satu sarana untuk ikut serta dalam mengemban amanah menjalankan Islam yang moderat.

Sebelumnya kepala SPGA Dr. Fatrawati Kumari, M.Hum dalam laporannya bahwa kegiatan ini dilatarbelakangi oleh begitu memprihatinkannya kondisi disemua lembaga pendidikan tak terkecuali perguruan tinggi, adanya bahaya dari kekerasan, radikalisme, dan terorisme yang cepat atau lambat, sadar atau tidak sadar ada disekitar kita. Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) sejak beberapa tahun ini sudah beberapa kali merilis hasil dari kajian mereka bahwa pontensi radikalisme ini hampir terjadi disemua daerah diwilayah Indonesia dan hampir memasuki semua aspek kehidupan.

Beliau mengharapkan bahwa kegiatan workshop ini bisa memetakan sejauh mana problem ini dan fakta itu ada dilingkungan kita terutama dilingkungan UIN Antasari Banjarmasin yang kemudian dengan ini kita bisa untuk mencegah, meminimalisir dan mengantisipasi agar paparan dari Kekerasan, Radikalisme dan Terorisme ini tidak meluas.(Yad/HDR)

 

Tinggalkan Balasan