Artikel ini telah dilihat : 141 kali.
04 Nov 2019

Bukan Pseudo Komunikasi

Oleh: Musyarrafah Sulaiman Kurdi*

 

“Dan saat kami membuka mulut, semoga kami bukan hanya berkata-kata dalam bahasa manusia, melainkan juga bahasa malaikat, yang menyatakan, “mukjizat tidak bertentangan dengan hukum-hukum alam; kita menganggapnya demikian sebab kita tidak memahami hukum-hukum alam.” -Paulo Coelho

 

Doa memang berkaitan erat dengan hukum alam, ia menjadi manifestasi makna dalam segala aspek, baik dilihat dari sisi filosofis maupun teosofis. Makna doa adalah komunikasi mata hati antara makhluk dan khalik disertai akhlak yang secara langsung mengilustrasikan interaksi realitas alam bathin-spiritual dan mampu melampaui pandangan realitas alam. Engkau berdoa karena sangat menginginkan sesuatu, bahkan sedemikian hingga. Ketahuilah, saat engkau menginginkan sesuatu tersebut pada dasarnya Allah lah yang memberikan keinginan yang kuat itu dan hanya Allah lah yang dapat mengabulkannya. Kata doa itu sendiri dalam ajaran agama Islam berasal dari Bahasa Arab, yakni duā, kata jamak ‘ad‘iyah yang secara harfiah dapat berarti permohonan atau permintaan. Sedangkan dalam KBBI, kata doa dimaknai sebagai permohonan baik berupa harapan, permintaan, maupun pujian kepada Tuhan. Istilah doa dalam bahasa Inggris berasal dari bahasa latin abad pertengahan “petition” di mana pada awal abad ke-13, doa diartikan sebagai meminta dengan sungguh-sungguh. Orang yang berdoa artinya orang yang memanjatkan pinta kepada Tuhan, baik untuk meminta, bersyukur, maupun untuk memuji Sang Khalik.  Kalangan antropolog menyebut konsep doa memiliki kaitan yang sangat erat dengan konsep menyerahkan diri kepada zat yang lebih besar daripada dirinya. Doa juga memiliki makna umum, yakni bahwa doa yang ditujukan kepasa Allah sering dimaknai sebagai kalimat permintaan manusia kepada Sang Pencipta. Muslim menganggap doa sebagai bagian dari tindakan ibadah, Rasulullah saw. menyebutkan bahwa doa adalah inti dari ibadah. Itu artinya, doa bukan sekedar komunikasi biasa.

 

Secara lahiriah, doa terlihat seperti komunikasi satu arah, di mana manusia berbicara dengan zat besar yang tak terlihat dan tak berwujud. Namun, dalam ajaran Islam, setiap doa diyakini pasti dijawab oleh Allah. Hakikatnya manusia berkomunikasi dua arah dengan Tuhan, manusia meminta, Allah selalu membalas pintanya. Hal ini tertuang dalam Alquran surah ke-2, Al baqarah ayat 186 “Wa-idzaa saalaka ‘ibaadii ‘annii fa-innii qariibun ujiibu da’wataddaa’i idzaa da’aani falyastajiibuu lii walyu’minuu bii la’allahum yarsyuduun(a)”, apabila hamba- Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.

 

Dalam catatan sejarah, diketahui bahwa selama periode Mekkah, Rasulullah mengalami penderitaan yang luar biasa, Beliau diboikot oleh suku Quraisy, diejek, dicaci dan dikucilkan. Ini terjadi sejak tahun 613 M, ketika Rasulullah mulai menyebarkan Islam secara terbuka. Di tahun berikutnya penganiayaan berat terhadap Muslim pun semakin menjadi-jadi. Hal ini berlangsung cukup lama, hingga tahun 620, tepatnya tanggal 27 Rajab, Beliau mengalami peristiwa isra miraj, sebagai pelipur kesedihan dari Allah swt. Sebelum peristiwa ini terjadi pun, berbagai bentuk kepiluan dialami oleh Rasulullah Saw., di antaranya istri Beliau Siti Khadijah dan Paman Beliau Abu Thalib meninggal dunia. Pada malam isra miraj tersebut, diriwayatkan, Rasulullah bertemu Nabi Ibrahim as yang mengajarkan doa untuk dibaca oleh umat Nabi Muhammad Saw, isi doa tersebut memiliki esensi bentuk kekuatan dan penyerahan diri kepada Allah Swt., yakni Laa haula walaa quwwata illa billah -tidak ada daya dalam menjauhi maksiat dan tidak ada upaya menjalankan ketaatan melainkan dengan pertolongan Allah. Doa ini secara tidak langsung juga menjadi kekuatan spiritual Rasulullah dalam berdakwah. Alquran juga mencatat doa Nabi Ibrahim as untuk Mekkah dan Madinah, yang tertuang dalam QS. Ibrahim ayat 35, kita bisa lihat sekarang ini bahwa doa Nabi Ibrahim as tersebut bukanlah komunikasi dengan Tuhan yang sifatnya semu, segala pinta Nabi Ibrahim telah dikabulkan Allah dengan dijadikannya Mekkah dan Madinah sebagai tempat yang paling mulia, di mana seluruh hati orang yang beriman senantiasa tertuju kepada kedua tempat tersebut. Mekkah menjadi salah satu negeri dengan angka pengunjung internasional tertinggi di dunia menurut Global Destination Cities Index 2018, dengan sekitar 9,18 juta pengnjung Internasional dalam semalam.  Para sahabat juga tidak pernah luput untuk memanjatkan doa kepada Allah dalam setiap keadaan. Abu Bakar ash-Shiddiq r.a, misalnya, selalu meminta dirinya untuk dilindungi Allah ketika memperoleh pujian, “ya Allah, Engkau lebih mengetahui mengenai keadaan diriku daripada diriku sendiri dan aku lebih mengetahui keadaan diriku daripada mereka yang memujiku. Ya Allah, jadikanlah diriku lebih baik dari yang mereka sangkakan, ampunilah aku terhadap apa yang mereka tidak ketahui dariku, dan janganlah menyiksaku dengan perkataan mereka” ini diriwayatkan oleh Al Baihaqi dalam Syu’abul Iman, 4: 228, no.4876 dan Jaami’ul Ahadits, Jalaluddin As Suyuthi, 25: 145. Khalifah kedua,Umar ibn Khattab ra, seorang sahabat Rasulullah yang memiliki fisik kuat, selalu memanjatkan doa dengan rintihan ketika kelelahan dalam memimpin negeri yang dipimpinnya, “Ya Allah, usiaku semakin tua dan badanku semakin udzur, tetapkanlah kematianku dalam keadaan syahid dijalan-Mu.” Doa Umar ini diijabah Allah pada 25 Dzulhijjah 23H atau 3 November 644M, Beliau meningal dunia ketika memimpin sholat subuh di mana seorang budak Persia bernama Firoz atau Abu Lu’luah menikam Umar karena dendam atas penaklukan Persia, dan beliau dimakamkan berdekatan dengan makam Rasulullah Saw. Sekali lagi, ini membuktikan bahwa setiap pinta, tentu dijawab sang Pencipta. ‘Berdoalah, maka Aku akan mengabulkannya’.  Syaikh Muhammad Zaini Abdul Ghani, seorang ulama Besar Kalimantan Selatan, atau yang dikenal dengan sebutan Guru Sekumpul (meninggal pada usia 63 tahun, lahir 11 Februari 1942 dan meninggal 10 Agustsu 2005), memberikan 10 wasiat kepada jemaahnya, salah satu di antaranya adalah untuk selalu berpegang teguh kepada Allah dalam segala pengabulan segala kehendak dan hajat. Beliau mengajak jemaahnya untuk selalu berdoa dalam segala impian dan cita. Majelis yang dipimpin oleh Beliau selalu dibuka dan ditutup dengan doa khusus, “Mudah-mudahan kita semua diampuni Allah, baik dosa dzahir maupun bathin seumur hidup, qabul segala hajat dan selamat di dunia di akhirat, mati dalam keadaan khusnul khatimah dan masuk surga bighairi hisab, serta terkumpul di dalam surga bersama Rasulullah Saw, para waliyullah dan orang-orang sholeh..berkat Rasulullah Saw, Berkat Datu Kelampayan, Berkat Guru Semman Mulya dan Guru Bangil..” Doa yang dipanjatkan beliau selalu dibaca dengan penuh khidmat, dan meskipun beliau salah seorang wali kutub, doa beliau selalu diiringi dengan tawassul pada para wali-wali Allah.  Doa memang bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan manusia, doa memiliki peran dan fungsi penting dalam seseorang beribadah, bertindak dan berkarya. Doa laksana nutrisi untuk ruhani dan pemecah masalah ketika tidak menemukan solusi, sebagaimana yang diungkapkan Nabi Ibrahim as dalam doanya, Tidaklah Allah Maha Melihat diriku, Cukuplah Allah bagiku, sungguh Ia adalah sebaik-baiknya penolong. Imam Ghazali menyebutkan segala ibadah berkaitan dengan hati, “Carilah hatimu di tiga tempat, temui hatimu sewaktu bangun membaca alquran, tetapi jika tidak kau temukan, carilah ia ketika menlaksanakan sholat. Jika tidak kau temui juga, carilah hatimu ketika duduk tafakur mengingat kematian. Jika kau tidak temui juga, maka berdoalah kepada Allah, pintalah hati yang baru karena hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati.”. Doa merupakan sederet diam dan kata yang ditujukan kepada Pencipta, perannya sangat terkait dengan keyakinan dan hati. Berdoa dan terus berdoa dengan kesungguhan hati sampai apa yang diminta terkabulkan, dan bersyukur ketika apa yang diminta telah terkabulkan. Setiap manusia memang memiliki doa yang berbeda, tapi esensinya tetaplah sama mengharapkan pertolongan atau ucapan syukur kepada Tuhan. Doa memerlukan hati, bukanlah sekedar suara, karena tanpa hati maka kata-kata yang dipanjatkan tidaklah bermakna di hadapan-Nya. Menurut Jalaluddin Rumi, seorang sufi mistik Persia abad ke-13 yang berasal dari Khurasan, menyebutkan bahwa ego lah yang menyelubungi komunikasi antara manusia dan Tuhan. Bahkan seorang Martin Luther, memiliki keyakinan bahwa banyak pekerjaannya yang tidak mungkin bisa dia selesaikan, kecuali jika dia berdoa. Menurutnya doa mampu membantu menyelesaikan setengah dari pekerjaannya. Berdoalah dengan seluruh sel jiwa, molekul, atom, neutron, dan elektron yang ada dalam segenap jasmani-ruhani, baik ketika berada dalam keterhimpitan maupun kelapangan, karena melalui doa tersebut pastilah gelombang energinya menembus langit sampai ke alam transendental.

Dalam kehidupan muslim, doa menjadi bagian hidup. Dari bangun tidur, ke kamar kecil, mengganti pakaian, makan, bepergian, hingga doa untuk tidur kembali selalu dipanjatkan setiap hari. Doa selamat, doa memohon berkat atau keselamatan baik dari musibah, bahaya, penyakit, kepada Allah swt merupakan doa yang paling populer di kalangan Muslim. Bahkan dalam tradisi sebagian besar Muslim di Indonesia, ada doa arwah, yakni doa untuk orang yang telah meninggal dunia. Dalam hal ini doa dan jawaban doa sangat tergantung dengan keyakinan seseorang kepada Allah dan keyakinannya akan kebesaran pengetahuan Allah. Ada anekdot lucu percakapan Gus Dur dan Cak Nun mengenai diterima atau tidaknya doa yang dipanjatkan untuk orang yang telah meninggal dunia. Suatu hari Cak Nun bertanya kepada Gus Dur “Gus, doa untuk mayit itu sebenarnya sampai, tidak?, Gus Dur menjawab dengan sangat penuh keyakinan, “sampai lah, Cak.” Karena tidak yakin dan masih penasaran Cak Nun bertanya kembali, “Apa buktinya, Gus, kalau doa itu sampai?”, Gus Dur menjawab dengan enteng, “Coba saja diperhatikan, Cak, ketika sampean mendoakan orang yang sudah mati, apa doanya kembali ke sampean?, kalau tidak balik, berarti nyampe, Cak.” Humor tersebut menyiratkan bahwa setiap doa yang dipanjatkan tentu akan diterima Tuhan, dan ini sekali lagi bermakna doa tidak hanya sekedar meminta dan ucapan yang bersifat pseudo. Segala doa dipanjatkan dan diyakini selalu diijabah dan diterima oleh Tuhan dalam tiga bentuk, dikabulkan dengan segera, ditunda hingga sesuai dengan kebutuhan manusia, atau diganti dengan sesuatu yang lebih besar dan bermanfaat untuk manusia itu sendiri artinya Tuhan menjawab semua doa, tetapi memang terkadang jawabannya adalah ‘tidak sekarang’.

Meskipun doa dapat dipanjatkan kapanpun dan di manapun, namun dalam ajaran Islam sangat menjaga etika dalam berdoa dan juga dikenal waktu waktu mustajab untuk berdoa, di antaranya doa memiliki waktu yang lebih utama ketika hari arafah, sebelum berbuka puasa di bulan Ramadhan, hari jum’at, dan sepertiga malam atau waktu menjelang subuh. Intinya, doa terijabah ketika manusia menempatkan dirinya di tangan Tuhan, dalam posisi-Nya, dan mendengarkan suara-Nya dalam lubuk hati. Diawali dengan puji-pujian, tegak tengedahnya kedua tangan ke langit, menghadap kiblat dan menyentuhkan dahi ke bumi diiringi lantunan doa dan keyakinan yang tulus, mampu membuat salju turun di gurun sahara, menjadikan doa bukanlah sekedar pseudo komunikasi. Sebagai bahan kontemplasi akhir, yakinilah, mungkin dan tidak mungkin hanya ada dalam konsep peta berffikir manusia, kalau dalam pemikiran Allah tidak ada yang tidak mungkin. Kun fa ya kun, berdoalah, Let it be so…so shall it be..amiin.

 

*Profil Penulis

Penulis merupakan pengajar di Fakultas Tarbiyah dan Keguruan Univerisitas Islam Negeri Antasari Banjarmasin. Penulis mengkaji pendidikan karakter, spirituality and universal values, PGMI, dan Metodologi Penelitian Pendidikan Dasar. Penulis dapat dihubungi melalui e-mail: [email protected]

Tinggalkan Balasan