Artikel ini telah dilihat : 185 kali.
06 Feb 2020

Adakan FGD, UIN Antasari Perkuat Integrasi Keilmuan

UIN Antasari – Pusat Pengkajian Kurikulum dan Pembelajaran UIN Antasari menggelar acara Focus Group Discussion (FGD) dengan tema “Integrasi Ilmu di UIN Antasari Banjarmasin”, bertempat di Aula Jafry Zamzam, Gedung Rektorat lantai 3, Kamis (06/02/2020). Turut hadir dalam kesempatan tersebut Rektor UIN Antasari, Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A., Wakil Rektor Bidang Akademik dan Kelembagaan, Dr. H. Hamdan, M.Pd., Kepala Biro AAKK, Drs. Mukhlis. M.Pd, Ketua LPM, Dr. H. Husnul Yakin, M.Ed., Dekan – Dekan Fakultas, Wakil-Wakil Dekan Fakultas, ketua-ketua Prodi dan para dosen di lingkungan UIN Antasari Banjarmasin.

Dalam sambutannya yang sekaligus membuka acara secara resmi Rektor menyampaikan bahwa intregrasi ilmu ini besar kaitannya dengan kurikulum dan pembelajaran, UIN Antasari telah mencanangkan hal ini pada tahun 2019, namun karena ada tuntutan yang mendesak yakni akreditasi prodi, APT dan peralihan kriteria 7 menjadi kriteria 9, maka pada tahun 2019 UIN Antasari fokus kepada hal tersebut.

Mujiburrahman menambahkan, walaupun tahun 2019 UIN Antasari fokus kepada akreditasi prodi, APT dan kriteria 9, namun integrasi ilmu sebagai salah satu amanah yang diberikan pemerintah kepada UIN Antasari setelah berubah manjadi UIN tetap dikerjakan dengan membentuk tim peneliti untuk melakukan riset terhadap beberapa UIN yang telah melaksanakan integrasi ilmu seperti, UIN Sunan Kalijaga Jogjakarta, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, UIN Sunan Ampel Surabaya, UIN Alauddin Makassar dan UIN Sumatera Utara Medan.

Terkait pembelajaran dan kurikulum, Guru Besar Ilmu Sosiologi ini juga menjelaskan bahwa UIN Antasari telah melaksanakan Training of Trainers tentang metode pembelajaran. “Harapan saya kedepan pembelajaran ini lebih dinamis, tidak terlalu kaku dan yang lebih serius itu kurikulum, selain masalah integrasi ilmu kita ingin membuat kurikulum kita lebih sesuai dengan perkembangan saat ini dan kondisi kita saat ini” ujarnya.

Ketua Pusat Pengkajian Kurikulum dan Pembelajaran UIN Antasari, Dr. Hj. Rabiatul Adawiah, M.Ag dalam laporannya menyampaikan, kegiatan FGD ini bertujuan untuk menyamakan pemahaman tentang konsep integrasi keilmuan sehingga memudahkan untuk menerapkan dalam proses pembelajaran di kampus UIN Antasari Banjarmasin. “Ketika IAIN berubah menjadi UIN maka problema terbesar yang kita hadapi salah satunya adalah bagaimana mengembangkan ilmu sains dengan baik di UIN Antasari, dengan tidak melepaskan Agama sebagai ciri khas dari UIN Antasari” ucapnya.

Tegasnya lagi, UIN Antasari sebagai universitas, selain harus kuat di bidang Agama juga harus kuat di bidang sains dan dengan digelarnya FGD ini diharapkan para dosen mampu memahami sains secara komprehensif yang selanjutnya bisa dilihat dari berbagai aspek dari sudut keagamaan maupun sebaliknya memahami ilmu-ilmu agama secara komprehensif dengan melihat aspek-aspek sains yang diaktifkan dalam proses pembelajaran.

Tinggalkan Balasan