27 Mei 2018

Tari Kilau Borneo Pramuka UIN Antasari tampil memukau di Pentas Seni Budaya Nusantara

Pramuka UIN Antasari Banjarmasin tampil memukau membawakan tarian Kilau Borneo  dan Musik Panting Khas Kalsel dengan lagu Paris Barantai dan Ampar-ampar Pisang di acara Pentas Seni Budaya Nusantara pada Perkemahan Wirakarya Perguruan Tinggi Keagamaan (PW PTK) XIV se-Indonesia di Bumi Perkemahan UIN Syarif Kasim Riau pada Selasa (8/5).

Iring-iringan musik gitar dan gendang khas Dayak serta alur cerita yang dilukiskan dalam gerakan tarian Kilau Borneo tersebut membuat penonton hening dan terpukau. Tari kilau borneo merupakan tari kreasi  baru yang merupakan perpaduan antara dua unsur kebudayaan yang ada di Kalimantan Selatan, yaitu kebudayaan Banjar dan kebudayaan Dayak Meratus. Tarian tersebut menggambarkan kehidupan masyarakat dayak dan banjar yang hidup berdampingan namun tetap rukun dan damai.

Tari Kilau Borneo tersebut dibawakan oleh 10 orang  mahasiswa UIN Antasari Banjarmasin dari keseluruhan kontingan 18 orang, 5 orang sebagai penari dan 5 lainnya sebagai pemain musik. Selain pentas seni, para peserta juga mengikuti bhakti di Homestay di Desa Alam Panjang, KecTambang, Kab. Kampar Pekanbaru untuk melaksanakan beberapa kegiatan seperti pembuatan taman wisata religi, tugu, pintu gerbang, serta kegiatan pengabdian sosial keagamaan lainnya.

Perhelatan Perkemahan Wirakarya PTK ke XIV diikuti oleh 1.500 peserta berlangsung dari tanggal 3-10 Mei 2018 dan diikuti oleh 66 kontingen. Kegiatan PW PTK tersebut telah dibuka oleh Menteri Agama RI Lukman Hakim Saifuddin dan akan di tutup pada tanggal 10 Mei 2018 oleh Sekretaris Jenderal Kementerian Agama Nur Syam. (RB -ed.Rdh-Humas).