Artikel ini telah dilihat : 188 kali.
22 Jul 2019

Turut Aktif Dalam Pencegahan Narkoba, UIN Antasari Terima Penghargaan

Banjarmasin – UIN Antasari menerima piagam penghargaan atas partisipasi dalam upaya Pencegahan dan Pemberantasan, Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba (P4GN) dari Badan Narkotika Naisonal (BNN) Provinsi Kalimantan Selatan pada peringatan Hari Anti Narkoba Internasional (HANI) 2019 di siring 0 Km Banjarmasin, Minggu (21/7/2019).

Rektor UIN Antasari, Prof. Dr. H. Mujiburrahman yang hadir langsung dalam acara tersebut, menerima penghargaan yang diserahkan secara langsung oleh Gubernur Kalimantan Selatan H. Sahbirin Noor didampingi Kepala BNN Provinsi Kalsel.

Dalam Sambutannya, Kepala BNNP Kalsel Brigjen Pol Mohamad Aris Purnomo mengatakan bahwa daerah Kalimantan Selatan menduduki peringkatan ke 6 dari 34 provinsi se-Indonesia yang rawan terhadap penyalahgunaan narkoba.

“Korban atau pencandu narkoba didaerah Kalimantan Selatan meningkat, jika penduduk usia 10 sampai 59 tahun berjumlah 3.035.600 orang maka jumlah penyalahangunaan narkoba ada 54.590 orang” ungkap Aris.

Aris melanjutkan, para korban atau pencandu ini apabila dibiarkan tanpa dilakukan rehabilitasi maka akan menjadi pasar atau sasaran penjualan oleh para sidikat narkoba. Melalui kegiatan P4GN ini diharapakan dapat menyelesaikan dan mengatasi keadaan Indonesia darurat narkoba guna mewujudkan masyarakan Indonesia yang sehat dan bersih dari penyalahangunaan narkoba.

Dalam mendukung pemberantasan dan penyalahgunaan narkoba, UIN Antasari turut aktif mendukung kegiatan aksi sosialisasi dan juga melakukan pemeriksaan urine bagi pekerja maupun para calon mahasiswa, serta mendukung media publikasi imbauan bahaya narkoba yang dipasang di ruang-ruang publik. (yad/hdr)

 

Tinggalkan Balasan