Artikel ini telah dilihat : 42 kali.
16 Agu 2019

Pascasarjana UIN Antasari Sambut Mahasiswa Baru

UIN Antasari –  Program Pascasarjana menyelenggarakan Studium Generale atau Kuliah Umum dengan tema “Strategi Pengembangan Perguruan Tinggi Era Revolusi Industri 4.0” pada Jumat 16 Agustus 2019 di Gedung Pascasarjana UIN Antasari Banjarmasin. Hadir sebagai narasumber Prof. Dr. Azyumardi Azra, MA, CBE.

Prof. Azyumardi pernah menjabat sebagai Rektor UIN Syarif Hidayatullah Jakarta pada 1998 dan mengakhirinya pada 2006. Pada tahun 2010 beliau memperoleh titel Commander of the Order of British Empire, sebagai gelar kehormatan dari Kerajaan Inggris.

Revolusi Industri adalah perubahan secara besar-besaran di bidang pertanian, manufaktur, pertambangan, transportasi, dan teknologi serta memiliki dampak yang mendalam terhadap kondisi sosial, ekonomi, dan budaya di dunia, Perubahan besar ini tercatat sudah terjadi tiga kali, dan saat ini kita sedang mengalami revolusi industri yang keempat.

Wakil Rekror Bidang Akademik dan Kelembagaan Dr. H. Hamdan M.Pd dalam sambutannya menyampaikan sejarah singkat tentang revolusi industri ini dari pertama hingga saat ini, dimulai revolusi pertama dengan ditemukan dan digunakannya mesin uap dalam proses produksi barang, revolusi kedua dipicu oleh ban berjalan dan listrik, revolusi ketiga dipicu oleh mesin yang bergerak, yang berpikir secara otomatis: komputer dan robot, dan yang terakhir saat ini dikenal dengan revolusi digital.

“ Perkembangan revolusi industri ini makin lama makin cepat,sampai kita sekarang berada pada revolusi 4.0 ini atau disebut dengan revolusi digital, bahkan sekarang sudah sampai pada  Artificial Intelligence atau kecerdasan buatan, ini merupakan tantantang bagi kita, bagaimana dunia pendidikan menyikapi ini” kata Hamdan.

Prof Azyumardi dalam Kuliah umum ini memaparkan bahwa semua perguruan tinggi di Indonesia masih berkutat dalam hal-hal dasar yang masih harus dipenuhi, seperti dalam jumlah Guru Besar dalam sebuah perguruan tinggi. “tidak mudah bagi seorang dosen untuk menjadi Guru Besar, susahnya bukan main, jadi kita masih bergulat dengan  hal-hal dasar, bagaimana kita berbicara tentang revolusi industri 4.0” ungkap beliau.

Selanjut, beliau membahas panjang lebar hal-hal masalah-masalah yang dihadapi perguruan tinggi terutama UIN dalam menyikapi revolusi industri 4.0, mulai dari otonomi bagi sebuah perguruan tinggi, kurikulum, prodi, biroklasi dan hal-hal lain yang pada intinya beliau mengharapkan terjadinya reformasi bagi pendidikan tinggi.“ Kalau tetap begini ya susah, kalaupun kita datangkan Rektornya orang asing” tegas Azyumardi.

Tinggalkan Balasan