Artikel ini telah dilihat : 144 kali.
18 Apr 2019

Lagi, UIN Antasari Teken 12 MoU Baru

Kamis (2018/04/18) – Sebanyak 12 instansi menandatangai MoU dengan UIN Antasari Banjarmasin bertempat di Aula Zafry Zamzam. Disaksikan langsung oleh Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA., MoUjuga dihadiri oleh Wakil Rektor Bidang Akademik dan Pengembangan Lembaga Dr. H. Hamdan, M.Pd., Wakil Rektor Bidang Administrasi Umum, Perencanaan, dan Keuangan Dr. H. Sukarni, M.Ag., Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerjasama Dr. Hj. Nida Mufidah, M.Pd., Kepala Biro AAKK Drs. Mukhlis, M.Pd., para dekan, ketua lembaga dan unit, serta kabag dan kasubag. Kedua belas instansi tersebut adalah Institut Agama Islam Darussalam Martapura, Forum Kerukunan Umat Beragama Banjarmasin, Asuransi Bumi Putera Syariah Banjarmasin, MAN 2 Banjarmasin, SMAN 3 Banjarmasin, SMAN 4 Banjarmasin, SMAN 8 Banjarmasin, SMAN 9 Banjarmasin, SMAN 10 Banjarmasin, SMAN 11 Banjarmasin, SMAN 12 Banjarmasin, dan SDN Kebun Bunga 6 Banjarmasin.

Mewakili  sambutan mitra MoU, perwakilan dari IAI Darussalam menyatakan bahwa adanya nota kesepahaman ini sangat membantu khususnya bagi IAI Darussalam sendiri. “IAI sendiri baru saja beralih status dari sekolah tinggi menjadi institut. Kami baru memiliki 3 fakultas dengan 6 program studi sehingga MoU ini sangat penting bagi pengembangan institut. Dalam rangka membangun lembaga yang baik maka kerjasama sangat perlu dan bisa berdampak pada mutu pendidikan tinggi Kalimantan Selatan,” ujarnya.

Rektor UIN Antasari sendiri menegaskan bahwa pihaknya sangat terbuka dengan adanya kerjasama. “Sejauh ini UIN Antasari memiliki 224 kerjasama dan 17 diantaranya adalah kerjasama internasional. Saya harap kerjasama tidak hanya di atas kertas saja, harus kita wujudkan dengan aksi sebagai komitmen untuk meningkatkan mutu bersama,” jelasnya dalam sambutan. Mujiburrahman berharap bahwa khusus dengan IAI Darussalam dapat menjalin kerjasama di bidang diseminasi penelitian seperti yang telah dilakukan UIN Antasari di Palembang, juga rencana ke depan di Samarinda serta Malaysia. “Kami sangat berharap hasil-hasil riset dapat diketahui publik dan policy maker. Pascasarjana UIN Antasari sudah bekerjasama dengan Duta TV dengan 2-3 kali dalam sebulan terdapat penayangan khusus terkait hal ini. Semoga dengan diketahui pembuat kebijakan dapat memberikan manfaat,” tutup Mujib. (fdh/humas)

Tinggalkan Balasan