Artikel ini telah dilihat : 357 kali.
18 Apr 2019

Mengembangkan Kecerdasan Sosial – Febrianawati Yusup

 

MENGEMBANGKAN KECERDASAN SOSIAL:

JANGAN HANYA INGIN DIMENGERTI, TAPI MENGERTILAH

oleh: Febrianawati Yusup*

 

Saat mendengar kata kecerdasan sosial, pastilah kita sudah membayangkan tentang kecerdasan seseorang dalam membangun hubungan dengan orang lain. Menurut Stephen Jay Could, On Intelligence, Monash University: 1994, kecerdasan sosial merupakan kemampuan dalam memahami serta mengelola hubungan antarmanusia. Tidak salah memang saat kecerdasan berhubungan dengan orang lain termasuk kecerdasan sosial. Selain itu, menurut Gardner, hal-hal yang termasuk dalam kecerdasan sosial antara lain, kemampuan membaca orang, kemampuan berteman, dan kemampuan untuk membina hubungan dan kerjasama dengan orang lain. Kemampuan-kemampuan ini didasarkan pada kemampuan kepekaan seseorang dalam memahami ekspresi wajah, intonasi suara, dan bahasa tubuh orang lain.

Pada kehidupan kita saat ini, kita masih sering menjumpai seseorang yang sudah tidak muda lagi, tetapi perilakunya dalam berkehidupan sosial menurut pandangan kita kurang baik. “Udah tua tapi kok ya gak peka”. Mungkin perkataan itu pernah terlintas di pikiran kita atau bahkan pernah terucap meski lirih. Terkadang pun, kita masih menjumpai orang yang rajin sholat tetapi kurang kepekaan sosialnya, dan sebaliknya, ada orang peka sekali terhadap kehidupan sosial di sekitarnya, tetapi tidak pernah melaksanakan sholat. Allah swt. telah menyarankan kita untuk menyeimbangkan hubungan baik dengan Allah swt. maupun dengan orang lain. Orang yang hanya menjalin hubungan baik dengan Allah swt. saja layaknya pohon tak berbuah, tidak bermanfaat bagi orang lain. Dalam hal ini, kita akan membahas tentang menjalin hubungan baik dengan manusia menggunakan kecerdasan sosial yang kita miliki.

Kecerdasan sosial tidak hanya berguna bagi kita untuk menjalin hubungan dengan orang dalam kehidupan bermasyarakat, tetap juga berguna bagi diri kita sendiri. Melalui hubungan sosial yang baik dengan orang lain, perkembangan psikologis kita terbantu. Melalui berhubungan baik dengan orang lain, jati diri kita akan terbentuk, perkembangan kemampuan intelektual dan sosial terbantu, dan kesehatan mental kita terjaga. Berhubungan baik dengan orang lain memang mampu mendatangkan rizki kepada kita, baik secara material maupun secara non material. Dari Abu Hurairah, Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

 

مَنْ سَرَّهُ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ فِى رِزْقِهِ ، وَأَنْ يُنْسَأَ لَهُ فِى أَثَرِهِ ، فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ

 

Siapa yang suka dilapangkan rizkinya dan dipanjangkan umurnya hendaklah dia menyambung silaturrahmi.” (HR. Bukhari no. 5985 dan Muslim no. 2557)

Beberapa cara mengembangkan kecerdasan sosial antara lain, pertama dengan melatih diri untuk memahami perubahan emosi-emosi yang ada pada diri sendiri. Kepekaan terhadap perasaan orang lain cenderung membuat kita lebih memahami dan memudahkan kita untuk berinteraksi dengan orang lain. Kedua, menggali norma-norma yang berlaku pada masyarakat, baik yang tertulis maupun yang tidak tertulis kemudian mengamalkannya. Jangan sungkan untuk belajar tata krama yang berlaku di masyarakat dimana kita tinggal, meskipun kepada orang yang lebih muda. Pepatah mengatakan, dimana bumi dipijak, di situ langit dijunjung. Maka kita perlu terus menggali norma-norma yang berlaku demi kita dapat menghormati dan menghargai orang lain dimana pun kita berada. Ketiga, dengan mengembangkan sikap empati. Empati adalah proses mental memposisikan diri pada perasaan atau pikiran yang sedang dialami oleh orang lain. Misalnya, jika ada orang di sekitar kita yang sedang mengalami suatu musibah, cobalah untuk memposisikan diri sebagaimana kejadian yang dialami oleh orang tersebut. Dengan begitu, kita dapat memberikan dukungan maupun saran yang yang lebih bisa diterima oleh orang tersebut. Bukan malah menyalahkan atau menjatuhkan harga diri atau semangatnya dalam berjuang. Cara keempat yang dapat ditempuh untuk mengembangkan kecerdasan sosial adalah dengan berkomunikasi secara sopan dan santun kepada orang lain. Orang di suatu daerah pastilah memiliki bahasa daerahnya masing-masing, meskipun kita hidup dalam bahasa persatuan yaitu bahasa Indonesia. Dalam bahasa daerah, biasanya terdapat beberapa tingkatan bahasa yang digunakan untuk berbicara kepada orang yang lebih tua. Kita akan terlihat lebih sopan dan santun saat berbicara kepada orang saat menggunakan bahasa yang halus dan berefek pada simpati orang tersebut kepada kita. Cara kelima untuk mengembangkan kecerdasan sosial adalah dengan belajar untuk menjadi pendengar yang baik. Mendengarkan secara efektif. Tidak masuk telinga kanan, keluar telinga kiri. Mendengarkan pun sebenarnya adalah sebuah keterampilan. Tidak semua orang dapat mendengar dengan baik saat berkomunikasi dengan orang lain. Terkadang, dalam berkomunikasi dengan orang, kita hanya ingin didengar tanpa mau mendengar. Perilaku ini harus segera disadari lalu diubah menjadi komunikator yang baik dengan mulai belajar mendengarkan. Cara terakhir adalah dengan mengembangkan keterampilan diri dalam memasuki dan menghadapi situasi yang berbeda-beda.

Cara-cara di atas tidak sepenuhnya wajib dilakukan, tetapi semakin banyak cara yang dilakukan, maka akan semakin baik. Namun dari itu semua, sebenarnya kapan sih waktu yang tepat untuk mulai mengembangkan kecerdasan sosial ini? Telatkah kalau sudah berumur 20 tahunan? Berkaca pada pepatah lama, tuntutlah ilmu dari buaian sampai liang lahat. Dari situ dapat kita ambil hikmahnya bahwa tidak ada kata terlambat untuk belajar. Termasuk belajar dalam mengembangkan kecerdasan sosial ini. Dengan belajar untuk meningkatkan kecerdasan sosial, hubungan kita dengan manusia diharapkan semakin baik.

Ini bukan tentang menilai kecerdasan seseorang dalam kehidupan sosialnya, tetapi sebagai bahan kita dalam mengoreksi diri dan mengembangkan kecerdasan sosial kita. Karena, saat kita bisa mengoreksi orang lain, sebenarnya kita bisa mengoreksi diri kita sendiri. Hanya saja kita harus melawan ego untuk dapat melakukannya. Jika kita ingin dihargai orang lain, maka hargailah orang lain. Jika kita ingin dihormati orang lain, maka hormatilah orang lain. Jika kita ingin diperlakukan baik oleh orang lain, maka berlakulah baik pada setiap orang. Sikap orang lain ke kita adalah karena sikap kita ke orang tersebut. Intinya, jangan hanya ingin dimengerti, tapi mengertilah!

 

*Dosen Tadris Biologi Fakultas Tarbiyah & Keguruan UIN Antasari

Leave a Reply