Artikel ini telah dilihat : 209 kali.
28 Apr 2019

Meditasi Jiwa (Cara Efektif Maksimalkan Kecerdasan Manusia) – Aulia Aziza

MEDITASI JIWA: CARA EFEKTIF MAKSIMALKAN KECERDASAN MANUSIA

oleh: Aulia Aziza*

 

Selama ini banyak orang beranggapan bahwa cara efektif untuk menyegarkan pikiran atau untuk mendapatkan ketenangan jiwa, dapat dilakukan dengan berbagai hiburan, seperti jalan-jalan di Mall, makan-makan dan bersenang-senang. Semua itu pada hakekatnya tidak selamanya menjamin seseorang untuk mendapatkan pikiran yang segar, bahkan terkadang justru menambah beban kerja terhadap jiwa itu sendiri.

Belakangan ditemukan bahwa alternatif proses penyegaran atau relaksasi yang paling sempurna adalah melalui meditasi, yakni proses melatih jiwa untuk mencapai kondisi tertentu dengan serangkaian metode atau cara-cara yang sistematis.

Tulisan ini mencoba menjelaskan beberapa metode meditasi jiwa yang efektif dan memberi peluang secara maksimal kepada jiwa untuk memulihkan keseimbangannya serta efektif menstimulasi potensi kecerdasan manusia. Langkah-langkah dalam meditasi jiwa adalah sebagai berikut.

 

  1. Memperbanyak Shalat Malam (Tahajjud)

Merutinkan bangun di sepertiga malam terakhir untuk melaksanakan shalat Tahajjud merupakan pintu masuk yang pertama dan utama dalam melakukan meditasi jiwa. Ibarat kita melakukan senam, ini adalah gerakan dasar dan awal untuk gerakan berikutnya.

Saat shalat, akal dan hati manusia ber-mi’raj untuk berkomunikasi dengan Allah, semua doa akan dijawab dan di-ijabah oleh Allah, sehingga ini mampu menjadi energi utama bagi manusia, baik dari segi lahiriah maupun bathiniyah. Untuk mendapatkan hasil yang maksimal, tentu khusyuk (menghadirkan hati) dalam setiap gerakan dan ucapan menjadi syarat utama. Khusyuk adalah sikap batin yang meyakini bahwa kita akan berjumpa dengan Allah, dan yakin kita akan kembali kepada-Nya. Sikap batin ini melahirkan sifat takut dan harap. Takut berjumpa dengan Allah bila tidak memiliki persiapan yang baik, dan berharap kembali kepada Allah dengan bekal yang baik. Kesadaran inilah yang kita hadirkan pada saat melaksanakan shalat.

 

  1. Senantiasa Membaca dan Mempelajari al Qur’an

Senantiasa membaca dan mempelajari al Qur’an merupakan langkah kedua. Dalam proses ini, manusia bisa memahami nama-nama dan sifat Allah, perintah dan larangan Allah, cara mewujudkan ketaatan kita, cara memperkokoh keimanan dan tauhid hingga mengenal diri manusia dan alam semesta.

Semua ini akan memberi energi kepada jiwa untuk membangun kecerdasan dan meningkatkan kualitas diri. Manusia akan tenang dalam fitrahnya hingga mereka kembali menghadap Allah dalam keadaan ridha dan diridhai (QS.Al Fajr: 27-30).

  1. Berkumpul dengan Orang-orang Shaleh

Berkumpul dengana orang-orang shaleh, orang-orang yang berkualitas, orang-orang yang memiliki ilmu pengetahuan dan orang-orang yang memiliki integritas moral yang tinggi, serta menjadikan mereka sebagai teman akrab adalah metode meditasi yang efektif dalam dimensi sosial, sebuah sarana yang paling ideal untuk memotivasi diri dalam perjalanan hidup untuk mencapai kemuliaan, keselamatan dan kebahagiaan. Sehingga, meditasi pada tahap ini dilakukan bukan secara individual tapi secara kolektif dan berjamaah, untuk membangun kekuatan jiwa yang pada akhirnya terbentuk sebuah karakter terpuji.

 

Al Hadits:

Seorang sahabat bertanya kepada Rasulullah saw.: “Wahai Rasulullah, siapakah sahabat yang baik bagi kami?” Rasulullah menjawab: “Seorang yang apabila kamu melihatnya kamu akan teringat kepada Allah. Apabila kamu mendengarkan pembicaraannya, maka pengetahuanmu mengenai Islam akan bertambah, dan apabila kamu melihat perilakunya kamu akan teringat hari akhirat.”

 

  1. Memperbanyak Puasa

Langkah keempat dalam melakukan meditasi jiwa adalah memperbanyak puasa. Puasa merupakan metode yang paling efektif untuk mengatur asupan gizi bagi tubuh. Zat-zat dalam makanan apabila berlebihan akan menimbulkan efek negatif terhadap tubuh dan akan berdampak secara tidak langsung kepada penurunan fungsi potensi kecerdasan manusia. Ketika puasa, makanan yang masuk ke dalam tubuh akan berkurang, sehingga efeknya, kadar darah dan oksigen yang biasa masuk ke pencernaan banyak berkurang. Lalu, darah dan oksigen itu akan lebih maksimal memasuki bagian-bagian tubuh manusia yang lebih membutuhkan, terutama otak. Darah yang disalurkan ke pencernaan akan dikurangi untuk dipakai organ lain, termasuk otak, sehingga kinerja otak pun jadi lebih maksimal.

Pengalaman Ulama besar Imam Asy-Syafi’i saat beliau sedang menuntut ilmu. Beliau mengatakan, “Aku tidak pernah kenyang selama 16 tahun. Karena kekenyangan akan memberatkan badan, mengeraskan hati, menghilangkan kecerdasan, membuat kantuk, dan melemahkan manusia dari beribadah kepada Allah.” Ilmu dan akal tidak mungkin bersama dalam lambung yang penuh makanan.

 

  1. Memperbanyak Zikir

Proses ini merupakan refleksi dari pengakuan jiwa atas keagungan, kebesaran dan kesucian Allah swt., sehingga akan terbentuk sikap rendah hati. Cara ini dapat memberi energi untuk membuang penyakit yang bersarang dalam hati manusia. Zikir bisa dilakukan dengan lisan. Namun, lebih dari itu mesti terefleksi dalam setiap perbuatan. Lisan yang senantiasa berzikir akan mengkondisikan kita untuk meminimalisir dalam berkata yang sia-sia, menggosip atau berbohong, sehingga proses ini bisa menjadi cara efektif untuk mencapai kesucian jiwa.

Demikianlah lima langkah metode meditasi jiwa dalam upaya menstimulan potensi kecerdasan manusia agar jiwa manusia senantiasa dalam kondisi yang stabil dan tenang serta tetap rendah hati, sehingga dapat memahami kebenaran. Karena “ketinggian akhlak selalu berawal dari kerendahan hati”.

 

*Dosen Fakultas Dakwah & Ilmu Komunikasi UIN Antasari

Leave a Reply