Artikel ini telah dilihat : 204 kali.
03 Sep 2019

UIN Antasari Gali Dinamika Hubungan Kebudayaan Indonesia dan Arab Saudi

UIN Antasari – Dalam rangka pengembangan tri dharma perguruan tinggi, Bagian Kerjasama, Kelembagaan dan Hubungan Masyarakat menyelenggarakan kuliah umum dengan tema “Dinamika Hubungan Kebudayaan Indonesia dan Arab Saudi” sekaligus penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) antara UIN Antasari bersama Atase Pendidikan dan Kebudayaan KBRI Riyadh Kerajaan Arab Saudi, Selasa (03/09/2019) di Aula Zafry Zamzam. Kuliah umum yang disampaikan oleh Dr. Ahmad Ubaidillah ini dihari oleh para pimpinan dan pejabat dilingkungan UIN Antasari.

Ubadillah menyampaikan bahwa hubungan antara Indonesia dan Arab Saudi sudah sangat tua hingga pada tahun 1980-an pemerintah Indonesia mengirim besar-besaran warga negara Indonesa (WNI) sebagai tenaga kerja terutama wanita, dan ini lebih banyak menimbulkan kesan negatif dari pada positifnya sehingga muncul stigma yang beranggapan bahwa indonesia adalah negara pembantu.  “Namun ini adalah kebutuhan Negara pada waktu itu dan kita tidak bisa menyalahkan Indonesia” katanya.

Beliau menambahkan bahwa mungkin sudah saatnya kita mengirim tenaga kerja yang terampil, skilfull workers. “Cerita-cerita tentang orang sukses di Arab Saudi banyak, namun lebih banyak lagi cerita pilunya, karenanyaya kehadiran saya disini adalah dengan semangat bagaimana kita membuka peluang-peluang agar saudara-saudara kita disana dapat mendapat predikat yang lebih baik” jelas Ubaidillah.

Di Arab Saudi penghasilan pekerja yang terampil itu berbeda, bahkan penghasilan pekerja yang terampil bahasa inggris dua kali lipat dari yang perkerja yang tidak terampil dalam bahasa inggris karena di Arab Saudi bahasa inggris membangun image yang bagus.

Ubaidillah juga mengungkapkan bahwa sekarang Saudi sudah ada banyak perubahan, dulu ketika mendengar perguruan tinggi di Arab Saudi yang terbayang adalah ilmu Alquran, hadits, ushul fiqh dan ilmu-ilmu ke-Islaman lainya, sekarang mereka sudah dan bahkan menjadi panutan dalam ilmu pengetahuan modern, rektor dan dosennya pun sudah banyak lulusan dari perguruan tinggi eropa.

“Bulan Desember 2018 sampai Januari awal di adakan Festival kebudayaan, dari situlah momentum hubungan Indonesia – Arab Saudi mulai berubah, Saudi memberi kesempatan kepada Indonesa sebagai tamu kehormatan dalam acara tersebut yang mana pada kesempatan itu IPB memamerkan bagaimana memprediksi cuaca gurun, dan mereka terkejut”ujarnya. Dengan ini lah kita harus berubah dengan mengirimkan pekerja yang capable dalam rangka merubah image bahwa kita adalah bangsa yang terdidik tutup beliau. (yad/hdr)

 

Tinggalkan Balasan