Artikel ini telah dilihat : 38 kali.
31 Jul 2019

Bekerja Sebagai Sendi Dalam Kehidupan

Oleh: Sri Anafarhanah, MSI*

Sayup-sayup sang mentari mulai menampakkan dirinya dengan sedikit malu ketika mega-mega merah mulai memudar dan akhirnya lenyap seiring dengan munculnya cahaya terang benderang. Burung-burung mulai bernyanyi riang, memberi tanda bahwa hari nan cerah telah datang. Mereka mulai memencar mencari arah dari mana rezeki akan datang. Mencari dan terus mencari hingga mereka mendapatkan seangguk makanan dan akhirnya memilih untuk pulang ke sarang masing-masing ketika petang datang. Tumbuhan mulai bermekaran, melambai, bergoyang seolah memberi tanda betapa indahnya hari-hari yang telah disiapkan oleh Allah Tuhan Semesta Alam. Semua makhluk hidup senantiasa memuji kebesaran Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Firman Allah dalam surah al-Jumu’ah ayat 10 “Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu dimuka bumi dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung”. Sejenak tiba-tiba teringat masa kecil, orangtua kita sering berujar “ayo cepat bangun tidur, jangan sampai rezekimu dipatuk oleh ayam”. Ya, begitulah orang tua mengajarkan kita “anak zaman dahulu” agar segera beranjak bangun dan beraktifitas seperti hari-hari sebelumnya, mecari rezeki yang telah disiapkan oleh Allah SWT. Bagi kita, pergi ke sekolah dan belajar adalah sebuah kewajiban guna menyongsong masa depan nan cerah. Sedangkan bagi orangtua kita, mencari rezeki adalah sebuah kewajiban guna memberikan nafkah kepada keluarga tercinta.

Bekerja merupakan ritual yang wajib dilakukan untuk keberlangsungan hidup. Tanpa bekerja dan berproduksi maka mustahil akan mendapatkan penghasilan yang mana penghasilan itu akan digunakan untuk membeli dan mengonsumsi barang-barang kebutuhan sehari-hari. Firman Allah SWT dalam surah al-Mulk ayat 15 “Dialah yang menjadikan bumi itu mudah bagi kamu maka berjalanlah di segala penjurunya dan makanlah sebagian rezeki-Nya. Dan hanya kepadanya-Nya lah kamu (kembali setelah) dibangkitkan”. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya bekerja dalam kehidupan. Allah menjamin rezeki bagi manusia setelah manusia berjalan di bumi. Yang berusaha dan bekerja berhak mendapat rezeki itu dan yang bermalas-malasan tidak berhak untuk mendapatkannya.

Dalam kehidupan modern seperti sekarang, banyak lelaki dan perempuan sibuk bekerja untuk memenuhi kebutuhannya. Di sisi lain, bagaikan dua sisi mata uang yang saling bertolak belakang, faktanya juga banyak kita temui banyaknya pengangguran yang tidak lepas dari permasalahan kehidupan. Permasalahan ini seolah seperti sebuah keniscayaan yang selalu mengiringi kemajuan dalam sebuah arus kehidupan. Pengangguran bukanlah tanpa alasan, bagi sebagian orang mengaku beratnya standar kerja membuatnya sulit untuk terjaring dalam dunia kerja sedangkan bagi sebagian orang lagi memilih berpangku tangan dengan mencari pemasukan melalui jalan instan, jalan yang tanpa bersusah payah tetapi punya uang dengan “mencari belas kasihan” dan menjadi pilihan yang lumayan menggiurkan bagi mereka yang senang bermalas-malasan.

Menjalani kehidupan bukanlah semulus yang kita inginkan, tetapi tentunya banyak rintangan dan hambatan. Untuk terus melanjutkan kehidupan perlu adanya daya dan upaya yang harus dilakukan agar hidup menjadi lebih indah dan bermakna. Bekerja dalam kehidupan bagaikan sebuah roda yang harus terus menerus dilakukan laksana mengayuh sepeda yang akan berhenti jika telah sampai ketujuan, yakni kembali kepangkuan Illahi.

Jika tumbuhan dan binatang penuh semangat mencari rezeki dipenjuru dunia, maka sebagai manusia “makhluk yang sempurna” sepatutnya kita punya semangat juang yang melebihi mereka, semangat bertahan dari segala goncangan dalam kehidupan dan bangun dari keterpurukan “menganggur”.

Bagi mereka yang perlu uang, bekerja adalah jalan utama untuk meraihnya. Bagi mereka yang telah ber-uang maka bekerja bisa menjadi amal sedekah. Bekerja adalah bagian dari ibadah dan jihad. Jika seorang bekerja maka dia mampu melaksanakan tugas kekhalifahannya, menjaga diri dari maksiat, memenuhi kebutuhannya, keluarganya, dan berbuat baik dengan tetangga disekitarnya. Apakah itu dengan cara bertani, berkebun, berdagang, sebagai karyawan dan memberikan pelayanan (jasa) semua ini adalah pekerjaan yang mulia.

Menghidupkan dan menjaga bumi Allah, melestarikannya, dan menyiapkannya untuk generasi setelah kita untuk kesejahteraan bersama. Bumi adalah tempat kita bekerja dan berusaha. Tidak akan ada lagi kata “menganggur” jika semua orang bersedia melakukan hal-hal positif walau sekecil apapun, tidak ada hal yang percuma di dunia ini karena sejalan dengan firman Allah SWT dalam surah Huud ayat 6 “Dan tidak ada suatu binatang melata pun di muka bumi ini melainkan Allah-lah yang telah memberikan rezekinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. Semuanya tertulis dalam kitab yang nyata (Lauhul Mahfuzh)”. Ayat ini mengandung makna bahwa setiap makhluk hidup dimuka bumi sudah Allah jamin rezekinya. Maka bekerjalah untuk kehidupan yang lebih baik. Wallahu a’lam bis shawab.

 

*Profil Penulis

Sri Anafarhanah, MSI., lahir 11 September 1989 di Desa Pematang Panjang Kec. Sungai Tabuk Kab. Banjar. Pada tahun 2012 pernah bekerja sebagai Praktisi Perbankan Syariah Sebagai Account Officer di Kota Banjarmasin, dan Sejak tahun 2015  aktif bekerja sebagai Dosen tetap Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi UIN Antasari Banjarmasin. Pendidikan Sarjana (S-1) ditempuh di jurusan Ekonomi Islam pada Fakultas Syariah IAIN Antasari Banjarmasin tahun 2006 dan lulus pada awal tahun 2010. Kemudian pada tahun yang sama, melanjutkan kuliah Pascasarjana (S-2) Magister Studi Islam dengan Konsentrasi Ekonomi Islam di Universitas Islam Indonesia Yogyakarta dan lulus tahun 2012.

Ia aktif mengajar mata kuliah Manajemen Bisnis, Pengantar Manajemen, Sistem Ekonomi dan Keuangan Islam, Etika Bisnis Islam, Perencanaan Keuangan Syariah, Pengantar Ilmu Ekonomi dan Event Organizer. Penelitian yang pernah dilakukan antara lain : Persepsi Ulama tentang Zakat Produktif di Kota Banjarmasin tahun 2016 (kelompok); dan Peran BAZNAS kota Banjarmasin dalam Pengembangan Usaha Mikro (Pendekatan Studi Kasus) tahun 2017 (kelompok). Adapun tulisan yang terpublikasi antara lain : Peran Ekonomi Islam dalam Dakwah Nabi Muhammad SAW (jurnal Al-Hadharah tahun 2015); Keutamaan Bekerja (Berproduksi) dalam Islam (Jurnal Al-Hadharah tahun 2016); Persepsi Ulama tentang Zakat Produktif di Kota Banjarmasin (jurnal At-Taradhi tahun 2016); Peran Pengawasan Konsumen dalam Transaksi Bisnis Online (Jurnal Al-Hadharah tahun 2017); dan beberapa penelitian lainnya.

Tinggalkan Balasan