Artikel ini telah dilihat : 42 kali.
16 Agu 2019

Arapaima Gigas Dan Perbankan Kita: Caplokisasi Asing Masih Berlanjut

Oleh: Rimayanti*

 

Bagi yang hobi mancing, dapat ikan itu cuma bonus, yang pasti dinikmati adalah keseruan mancingnya sendiri. Tapi kalau ikannya sepanjang 3 meter dan jumlahnya banyak? Sepertinya yang hobi naik ojek pun akan beralih jadi pemancing juga. Unggahan salah satu netizen di media sosial, yang kemudian di- repost di situs dan akun Wild Water Indonesia (WWI), menayangkan video satu (keluarga?) netizen yang sedang melepas “bekas” koleksi ikan Arapaima Gigasnya di Taman Brantas Indah, Mojokerto. Ikan- ikan predator raksasa yang ditahbiskan sebagai ikan air tawar terbesar di dunia dari Amerika Latin itu dilepasliarkan dalam jumlah yang lumayan banyak.

Tak perlu waktu lama untuk “memancing” reaksi netizen. Seperti biasa, selalu ada pro dan kontra. Yang pro kebanyakan melihatnya dari kacamata bisnis, mulai dari yang berniat mancing seminggu penuh demi ikan- ikan 3 meter seberat 220 kg, hingga ide untuk menjadikan Sungai Brantas sebagai tempat wisata sungai dengan menjual sensasi berenang bersama ikan predator. Yang kontra tentu saja kebanyakannya adalah para aktivis lingkungan. Mereka takut populasi ikan lokal akan kalah saing dengan populasi ikan asing itu, apalagi jika melihat pola konsumsi dan perbandingan ukurannya dengan spesies ikan lokal.

Hukum Rimba Itu Kejam, Jenderal!

Di alam liar, sudah jamak dikenal hukum rimba, yang dalam bahasa Opa Darwin disebut sebagai survival of the fittest. Yang kuat akan bertahan, yang lemah silakan mencari tempatnya sendiri. Dalam bahasa dunia bisnis, pemilik modal terbesarlah yang bisa bertahan, sementara yang tak punya silakan ngerodi pada para pemilik modal itu. Di belantara dunia perbankan, aksi saling caplok dan kanibalisme adalah hal yang wajar dan bahkan dianjurkan oleh sebagian penganut mazhab Merkantilisme.

Beberapa bank asing sudah menyatakan ketertarikannya untuk melakukan “caplokisasi” atau dalam bahasa keuangan disebut juga dengan akuisisi, kepada beberapa bank kecil yang masuk dalam kategori BUKU I (permodalan di bawah Rp 1 Triliun), dan BUKU II (bank dengan modal di atas Rp 1 Triliun). Setidaknya ada 9 bank yang telah bersedia membuka diri untuk “dipinang”, yaitu PT Bank Artos Indonesia Tbk., PT Bank Mitraniaga Tbk., PT Bank Harda International Tbk., PT Bank Agris Tbk., PT Bank of India Indonesia Tbk., PT Bank Ganesha Tbk., PT Bank Capital Indonesia Tbk., PT Bank Bumi Arta Tbk., dan PT Bank Mestika Dharma Tbk. Pemodal asing yang gencar melakukan PDKT pada bank nasional antara lain dari Korea Selatan, Jepang, Eropa, Timur Tengah, dan tentu saja Negeri Tirai Bambu, Tiongkok.

Bank- bank kecil itu tak punya banyak pilihan jika ingin tetap bertahan dalam belantara dunia bisnis perbankan nasional. Mereka “harus” membuka diri untuk “dicaplok” terhadap investor mana pun, termasuk investor asing, jika ingin tetap melanjutkan nafas. Suntikan modal mutlak diperlukan guna mempertahankan rasio likuiditas dan keperluan ekspansi bisnisnya. Sama seperti ikan Remora, melakukan simbiosis mutualisme dengan ikan Hiu merupakan pilihan cerdas ketimbang dimakan hidup- hidup.

Sudah Dicaplok, Dikanibal Pula

Tak hanya investor asing yang “ngiler” dengan bisnis perbankan nasional, sesama pelaku industri perbankan nasional pun telah ancang- ancang untuk mengkanibal sesamanya. Sepanjang tahun 2017, bank- bank besar penghuni peringkat teratas dalam daftar bank dengan aset terbesar telah menyatakan minatnya untuk “mencaplok” beberapa bank kecil. Sebut saja BCA, bank swasta terbesar di Indonesia itu telah merencanakan untuk mengakuisisi dua bank kecil guna ekspansi usaha di sektor kredit mikro. Tak ketinggalan juga ikut serta dalam perburuan ada PT. Bank BRI, Tbk., PT. Bank BNI, Tbk., dan PT. Bank Mandiri, Tbk. Belum lagi jika ditambah dengan pihak swasta seperti MNC Group dan Grup Djarum. Namun kanibalisasi yang dilakukan oleh para kanibal lokal ini tidaklah seberingas yang dilakukan oleh investor luar. Para kanibal lokal cenderung lebih selektif guna mendapatkan harga yang kompetitif, selain itu mereka juag mempertimbangkan efek jangka panjang. Dalam jangka panjang, perseroan masih harus terus mengalokasikan resources mereka untuk ekspansi secara anorganik. Namun, kesulitan dalam ekspansi anorganik ini adalah kecocokan dengan calon yang akan diakuisisi, sehingga perlu lebih pilih- pilih dalam mencari calon yang sesuai.

Enaknya Dicaplok dan Dikanibal

Layaknya konsep Yin dan Yang, mesti ada sisi hitam dan putih dari segala aspek dalam hidup. Begitu pula dengan caplokisasi dan kanibalisasi. Sisi kelamnya tak perlu dikisahkan, selayaknya pihak yang terjajah, bank- bank kecil itu harus manut apa kata majikannya. Jika majikan bilang bubar, maka bubarlah. Jika majikan bilang jual, maka terjuallah. Sisi positifnya adalah, bank- bank kecil tersebut dapat menambah modalnya guna pengembangan perseroan, selain itu, jika ingin melakukan ekspansi ke luar negeri, bank nasional tentu butuh mitra asing sebagai pembuka jalan agar dapat melebarkan sayapnya di negara lain. Akan ada proses alih teknologi dan inovasi produk perbankan sehingga bank nasional juga diuntungkan dengan terbukanya kemungkinan merambah sektor lain di luar spesialisasinya selama ini (yang awalnya hanya melayani sektor konsumer dapat pula melayani sektor mikro bahkan sektor infrastruktur). Selain itu, perluasan skala bisnis tentu saja mendatangkan profit berlebih, atau dalam bahasa netizen “tumpeh- tumpeh”. Profit berlebih ini menjadi pemanis bagi bank guna menjaring investor besar, apalagi jika membaca tren akuisisi akhir- akhir ini di mana para investor kelihatannya memiliki misi jangka panjang untuk membesarkan bisnisnya, dan bukan hanya spekulasi jangka pendek saja.

Demikianlah, persoalan akuisisi perbankan bukan hanya persoalan survival of the fittest, namun juga persoalan “rasa”, karena memilih calon untuk diakuisisi secara anorganik tidak cukup hanya dengan kalkulasi matematis, namun juga mengandalkan intuisi, karena tidak selamanya “dikanibal” itu merugi, ada yang malah berharap agar dikanibal saja agar seperti kata Sheila On 7, mampu  “melompat lebih tinggi.”

 

*Profil Penulis

Lahir dan besar di Kota Seribu Sungai Banjarmasin, Rimayanti mengenyam pendidikan dasar hingga menamatkan gelar Magisternya di kota yang juga dikenal dengan kuliner Soto Banjarnya ini. Sempat bersekolah sebentar di Jakarta saat mengikuti orangtuanya studi lanjut, sekolah dasarnya diteruskan di SD Muhammadiyah 8 Banjarmasin. Sekolah menengah ditempuhnya di SMPN 1 dan SMAN 1 Banjarmasin. Selepas sekolah, ia memilih untuk melanjutkan ke Fakultas Ekonomi & Bisnis Universitas Lambung Mangkurat Banjarmasin jurusan Manajemen, sesuai dengan minatnya selama ini. Begitu pula dengan studi Magisternya di kampus yang sama, ia memilih konsentrasi Manajemen Sumberdaya Manusia sebagai bidang keahliannya.

Mengawali karier sebagai Asisten Dosen di almamaternya setelah lulus S1, perjalanan kariernya rupanya tak jauh dari dunia kampus. Sempat mencoba bekerja di salah satu bank syariah di Kota Banjarmasin, namun passion kembali membawanya ke dunia perkuliahan. Sejak tahun 2015 hingga kini melabuhkan diri di UIN Antasari Banjarmasin sebagai Dosen di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam. Topik riset yang diminati berkisar tentang ilmu Manajemen dan Ekonomi secara umum, meskipun juga memiliki secret passion terhadap bidang Sejarah dan Sosiologi. Saat ini selain aktif mengajar, juga berkecimpung sebagai pengurus ISEI (Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia) Banjarmasin dan beberapa organisasi profesi lainnya.

Tinggalkan Balasan