12 Apr 2018

UIN Antasari Laksanakan Isra’ Mi’raj di Lembaga Pemasyarakatan Narkotika Karang Intan

Kamis (12/04/2018) UIN Antasari Banjarmasin melaksanakan peringatan Isra’ wa Mi’raj Nabi Saw. bekerja sama dengan Lembaga Pemasyarakatan Narkotika Kelas IIA Karang Intan Kab. Banjar bertempat di Mesjid at Taubah LP Karang Intan. Rombongan Rektor UIN Antasari disambut langsung oleh Kepala Lapas, Supari, Bc.IP, S.Sos.

Turut hadir dalam kesempatan tersebut Rektor UIN Antasari Banjarmasin, Prof. Dr. H. Mujiburahman, MA, Ketua Lembaga Penelitian dan Pengabdian Pada Masyarakat (LP2M) UIN Antasari Dr. H. Yahya MOF, M.Pd , Sekretaris LP2M UIN Antasari Drs. H. Emroni, M.Ag dan Kepala Pusat Pengabdian Pada Masyarakat Drs. H. Muhammad Abduh Amri, MA.

Dr. H. Yahya MOF, M. Pd dalam sambutannya menyampaikan bahwa kegiatan ini merupakan salah satu bentuk kerja sama antara UIN Antasari dengan Lapas Narkotika Karang Intan yang rutin dilaksanakan. “UIN Antasari juga menawarkan program-program lain bagi warga binaan lapas, seperti konseling, kajian keagamaan serta pembelajaran tahsin al Qur’an”, jelas Yahya lebih lanjut

Peringatan Isra Mi’raj tersebut dihadiri sekitar 200 warga binaan Lapas dari berbagai jenjang usia. Kepala Lapas Narkotika II A Karang Intan dalam sambutannya sangat mengapresiasi terselenggaranya kegiatan kerja sama ini. “Semoga ke depan semakin banyak warga binaan yang antusias untuk mengikuti kegiatan-kegiatan pembinaan seperti ini”,ungkap Supari

Rektor UIN Antasari sekaligus pengisi ceramah agama pada peringatan Isra’ Mi’raj kerjasama tersebut juga menyempatkan diri mengunjungi perpustakaan Lapas. “UIN Antasari insyaallah akan mengusahakan membantu menambah koleksi buku untuk perpustakaan di Lapas ini” ungkapnya.

Dalam ceramahnya Mujiburrahman mengajak  warga binaan Lapas untuk mengambil hikmah yang terkandung dalam peristiwa Isra Mi’raj Nabi Saw. bahwa dalam menjalani kehidupan ini, kita mengalami dua hal, diperjalankan dan menjalankan, memilih atau dipilihkan. “Kita memang tidak bisa memilih terlahir dimana, dengan jenis kelamin apa dan dari orang tua yang mana, artinya kita dipilihkan Tuhan dan itulah yang terbaik. Namun, ada hal-hal yang kita juga diberikan kebebasan dalam batas tertentu untuk menentukan pilihan sendiri, misalnya mau pakai sarung atau pakai celana, mau makan dengan menggunakan tangan atau sendok, mau pahala atau dosa”.

“Setiap manusia, ulun dan bubuhan pian sabarataan (saya dan kita semua) sebenarnya terlahir dalam keadaan baik dan suci dan selalu menyukai kebaikan. Namun, terkadang kita kurang bisa mengendalikan hawa nafsu yang kita miliki sehingga kita menjadi lebih memilih yang baik jangka pendek saja, sementara jangka panjang menderita. Oleh karena itu, kita perlu memperkokoh keimanan dan meningkatkan keilmuan yang kita miliki sebagai bekal menjalani kehidupan ini. Islam adalah satu-satunya agama yang perintah pertama yang diberikan adalah Iqra! (Bacalah)”.

“Rekan-rekan warga binaan disini memiliki waktu luang yang cukup untuk belajar dan membaca. Ke depan sepertinya sangat menarik jika kita coba laksanakan bedah buku atau semacamnya, entah buku-buku keagamaan, novel, kumpulan cerpen atau sebagainya. Fisik kita boleh dibatasi di Lapas ini, namun  jiwa dan pemikiran kita harus senantiasa dikembangkan untuk mempersiapakan diri menatap masa depan yang lebih baik”,ujar Mujiburrahman. (rdh/humas)

Tinggalkan Balasan