27 Mei 2018

6 Dosen PGMI UIN Antasari Berpartisipasi Dalam Pemikiran Pengembangan KKNI Berbasis Kearifan Lokal

Banjarmasin – Sebanyak 6 orang dosen Jurusan Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI) UIN Antasari mengikuti kegiatan Seminar Nasional Perkumpulan Dosen Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PD-PGMI) se-Indonesia yang diselenggarakan di IAIN Palangka Raya pada tanggal 05-06 Mei 2018.

Kegiatan tersebut sangat diapresiasi oleh Rektor IAIN Palangka Raya, Dr. Ibnu Elmi AS. Pelu, S.H, M.H. Dalam sambutannya Beliau mengatakan bahwa  adanya sumbangsih PD-PGMI sebagai bagian dari Perguruan Tinggi dalam mengembangkan kurikulum berguna sebagai keberlanjutan pembentukan karakter anak bangsa, dan pengembangan kurikulum bukanlah hal yang bisa disepelekan. Beliau berharap pendidikan di Indonesia mampu memberikan khazanah kearifan lokal di tingkat nasional lewat kurikulum.

Sementara itu, Dra. Raihanatul Jannah, M.Pd., Ketua Jurusan PGMI UIN Antasari, dalam wawancara yang dilakukan, mengatakan bahwa keikutsertaan dosen-dosen UIN Antasari dalam kegiatan tersebut, tidak hanya sekedar peningkatan mutu dosen PGMI, namun juga sebagai wadah realisasi kerjasama bidang akademik. “kegiatan tersebut merupakan tempat realisasi kerjasama kita bidang akademik sekaligus wadah bagi dosen-dosen UIN Antasari dalam peningkatan komptensi”.

“Kita ikut serta dalam kegiatan ini untuk bersumbangsih dalam pengembangan KKNI Berbasis Kearifan Lokal Pada Program Pendidikan Dasar Islam, sesuai tema kegiatan”, ungakpnya.

“Dalam kegiatan ini banyak informasi yang telah diperoleh dosen PGMI UIN Antasari terkait pengemabnagan KKNI berbasis kearifan lokal”. Sambungnya. Beberapa pembicara utama dalam kegiatan tersebut merupakan para ahli di bidangnya, seperti Prof. Dr. H. Mohammad Ali, M.Pd., MA (Guru Besar UPI Bandung) yang membahas mengenai sustainable curriculum , Dr. H. A. Umar, MA (Direktur KSKK Madrasah Kemenag RI), DR. Guntur Talajan (Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Kalimantan Tengah), dan Dr. Fauzan, M.A (Ketua PD-PGMI Indonesia) yang banyak mengupas mengenai konsep KKNI berbasis kearifan lokal di Perguruan Tinggi Islam.

“Semua dosen kita terlibat memberikan ide dan sumbangsih mengenai KKNI berbasis kearifan lokal ini dalam kegiatan parallel”, Ungkap Ketua Jurusan PGMI UIN Antasari.

Adapun materi yang disampaikan di antaranya adalah Penerapan Autonomous Learning Model pada Pembelajaran Bahasa oleh Khairunnisa, S.Pd., M.Pd.I; Inklusif Humanis Profetik: Reaktualisasi Nilai-Nilai Religius Lokal Guru Madrasah Ibtidaiyah oleh Muqarramah Sulaiman Kurdi, S.Pd., M.Pd.I; Cultivating Banjar Traditional Games in School oleh Makherus Sholeh, M.Pd.I; Modifikasi Permainan Tradisional Bacucuk Bimbi sebagai Media Menghafal Juz Amma oleh Waluyo Satrio Adjie, M.Pd.I; dan Model Kurikulum KKNI Berbasis Kearifan Lokal: Studi Desain Kurikulum Metodologi Penelitian Madrasah Ibtidaiyah pada Program PGMI oleh Musyarrafah Sulaiman Kurdi, S.Pd., M.Pd.I;