27 Mei 2018

UIN Antasari Laksanakan Ujian Seleksi Calon Mahasiswa Baru Luar Negeri (Timur Tengah)

Sabtu (12/05/2018), UIN Antasari Banjarmasin menjadi tempat pelaksanaan ujian tertulis dan wawancara “Seleksi Beasiswa dan Non Beasiswa Program S1 Perguruan Tinggi Luar Negeri (Timur Tengah : Mesir, Maroko, Sudan dan Lebanon) Tahun Akademik 2017-2018” yang diselenggarakan oleh Kementerian Agama RI melalui Direktorat Pendidikan Tinggi Keagamaan Islam, Direktorat Jenderal Pendidikan Islam. Program ini merupakan tindak lanjut dari Memorandum of Understanding (MoU) antara pemerintah Republik Indonesia (Kementerian Agama RI) dengan pemerintah Arab Mesir (Al-­Azhar Al-­Syarif), pemerintah Rebublik Sudan, pemerintah Kerajaan Maroko, dan pemerintah Kerajaan Lebanon dalam bidang pendidikan serta pemberian beasiswa bagi lulusan terbaik dari Sekolah/ Madrasah Aliyah dan Pondok Pesantren di Indonesia.

Peserta yang terdaftar dan memilih mengikuti tes di UIN Antasari berjumlah 180 orang. Ujian tertulis dilaksanakan di ruang perkuliahan Fakultas Ushuluddin dan Humaniora pada pukul 09.00 – 11.30 WITA dan dilanjutkan dengan wawancara di ruangan Rektorat pukul 12.00 – 17.00 WITA.

Ujian tertulis dan wawancara ini diawasi langsung Bapak Fahruddin dan Alip Nuryanto dari Subdit Kelembagaan dan Kerjasama Kemenag sebagai panitia pelaksana pusat. Dari informasi yang didapat, selain di UIN Antasari, tes ini juga dilaksanakan di 10 UIN lain dan 1 Pondok pesantren. “Jumlah peserta yang mendaftar dan mengikuti ujian ini berjumlah 9.737 orang yang dilaksanakan di 11 UIN dan Ponpes Modern Darussalam Gontor” ujar Fahruddin.

“Ujian tertulis menggunakan soal berbahasa Arab ini untuk mengetahui potensi akademik dan penguasaan bahasa Arab dari peserta dan wawancara pun menggunakan Bahasa Arab meliputi percakapan, terjemah dan pemahaman teks serta hafalan/bacaan Al-­Quran minimal 2 juz” tambah Fahruddin.

Rektor UIN Antasari Banjarmasin Prof. Dr. Mujiburrahman, MA didampingi Kepala Biro AAKK, Mukhlis, M.Pd berkesempatan memantau langsung tes ini. Menurut rektor minat calon mahasiswa Indonesia yang ingin melanjutkan studi keluar negeri termasuk negara-­negara di kawasan Timur Tengah sangat meningkat. “Kami sangat mendukung diadakannya tes ini, selain dapat menilai kualitas calon mahasiswa, juga dapat memberikan rasa aman dalam melengkapi persyaratan ketika mendaftar di perguruan tinggi tujuan” ungkap Rektor.

Hasil ujian tertulis dan wawancara ini akan diumumkan pada tanggal 1 juli 2018 di laman website : diktis.kemenag.go.id. (rfn/humas)